Terakhir, Marquez ingin menjelaskan mengapa Honda begitu gusar.
Mark Marquez (Repsol Honda) MotoGP Buriram, Thailand 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Marc Marquez menjelaskan alasan pabrikan Honda sangat terpuruk di MotoGP saat ini.

Buriram, runganSport Pandemi virus corona melanda seluruh penjuru dunia di awal tahun 2020.

Wabah ini juga merugikan acara MotoGP, yang dijadwal ulang ke pertengahan tahun.

Selain itu, pandemi ini juga lebih menyakitkan bagi pabrikan Jepang daripada pabrikan Eropa.

Termasuk Honda dan mobil balap andalannya. Mark Marquez mengalami kecelakaan dan pergi untuk waktu yang lama.

Menjelaskan masalah Honda, Marquez menjelaskan betapa pentingnya pandemi.

“Pandemi telah mempengaruhi olahraga kami dan setelah berlalu, tampaknya pabrikan Asia seperti Honda, Yamaha atau Suzuki lebih terpukul daripada yang lain.

Saya pikir itu sangat menyakitkan bagi mereka, terutama karena pada tahun 2020 dan 2021 sebagian besar kejuaraan berlangsung di sirkuit Eropa. untuk memberi tahu Marquez menjelaskan bagaimana dimuat crash.net.

“Kemudian semua insinyur Asia pindah untuk tinggal di Eropa, tetapi mereka tidak lagi berada di pabrik.

Banyak komunikasi dan sedikit penurunan peringkat di tempat kerja, meskipun itu bukan alasan, karena bagaimanapun Anda berada di kejuaraan dunia dan Anda harus dapat beradaptasi dengan perubahan juga, jika tidak, Anda akan terkejar, dalam hal ini mungkin karena protokol dan segala sesuatu yang lain, yang menyertai mereka, ada kekuatan besar yang tidak dapat mereka adaptasi.

Dalam hal ini, Honda telah bekerja dan masih bekerja, karena kehidupan di negaranya telah kembali normal. melanjutkan Marquez menjelaskan.

Marquez berharap tahun depan menjadi titik balik perubahan.

“Mudah-mudahan di tahun 2023 mereka membuat langkah besar, tapi saya tidak bisa menyalahkan mereka untuk apa pun, karena saya melihat bahwa upayanya maksimal, keterlibatannya maksimal dan saya merasakan keinginan mereka untuk menang lagi.

Baca juga:   Beralih ke Ducati, Marquez Target Juara Dunia MotoGP – runganSport

Selain itu, penting untuk mengambil setiap langkah ke arah yang benar.” dia bersikeras.

Marquez akan menghadapi sisa kompetisi 2022 secara langsung sebagai persiapan untuk tahun depan, baik karena masalah fisik dan sepeda motornya.

“Honda telah membuat perubahan besar. Mereka bekerja sangat keras, tetapi perubahan besar tidak berarti menjadi lebih baik.

Pada saat yang sama, kami telah melakukan perubahan ke arah yang lebih baik dari tahun sebelumnya.

Motornya lebih baik, tetapi ada pesaing, pabrikan lain, yang mengkonfirmasi apakah perubahannya cukup bagus.

Dalam hal ini, perubahan saja tidak cukup, karena sekarang kami memiliki dua atau tiga pabrikan di depan kami.

Saya berbicara secara umum karena kami adalah tim, dan ketika kami menang, seluruh tim menang, dan ketika sesuatu tidak berhasil, itu juga karena tim.

Honda bekerja keras untuk 2023 karena segalanya tidak berjalan dengan baik.

Saya tahu saya belum berada di jalur yang benar, tapi itu bukan alasan.

Membaca: Gila! MotoGP akan menjalankan 42 balapan per musim mulai 2023.

Beberapa pebalap yang mereka miliki saat ini, Paul Espargaro dan Alex Marquez, adalah juara dunia dan saya pikir potensi semua pebalap Honda tidak sampai ke level mereka saat ini. murni Marquez. (pS/G)


https://aaer.org