Quartararo akhirnya membeberkan kenapa hanya dia yang bisa menjinakkan Yamaha M1
Fabio Quaratraro (Monster Energy Yamaha) MotoGP Valencia, Spanyol 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Fabio Quartararo mengaitkan pendekatannya dengan musim MotoGP 2022 dengan paket motor yang kurang kompetitif.

Milan, runganSport – Pembalap Prancis Fabio Quartararo mengungkap rahasia utama penjinakan motor Yamaha M1 di MotoGP.

Musim 2022 menjadi musim yang berat bagi Quartararo dan Yamaha karena gagal mempertahankan gelar juara dunia.

Quartararo menyadari bahwa dia tidak mendapatkan motor yang lebih baik, jadi dia berubah pikiran untuk bisa bertarung.

Plus, dia satu-satunya pembalap yang berhasil membawa Yamaha ke posisi teratas, jadi apa rahasianya?

“Dua atau tiga tahun lalu saya akan sepenuhnya setuju dengan Anda bahwa kami (Yamaha) memiliki keunggulan yang jelas di tikungan.

Tapi saya rasa itu tidak berlaku lagi.” untuk memberi tahu El Diablo ke Motorsport-Magazin.comdikutip kecelakaan no.

“Mungkin Ducati atau pabrikan lain sama-sama kuat di area (nikung) ini.

Pada 2019, misalnya, kami kurang performa, mereka kurang menikung.

Sekarang kami masih kekurangan kecepatan tertinggi, tapi lebih kuat saat mengerem dan menikung.

Jadi kami pengendara Yamaha sama sekali tidak memiliki keuntungan dan oleh karena itu kami harus mendorong diri kami hingga batasnya.

Ya, ini adalah tahap yang sulit, tetapi saya menganggapnya sebagai pengalaman positif bahwa saya masih dapat mencapai potensi penuh saya meskipun mengalami kesulitan yang sangat besar.

Namun, saya berharap Yamaha membuat langkah besar segera dan kami bisa lebih cepat lagi.” Tolong pembalap dengan nomor start #20.

Quartararo sadar memasuki musim 2022 dengan mesin berkualitas rendah, yang membuat pertahanan gelar menjadi sangat sulit, namun sejak ronde keempat diputuskan untuk mengubah pola pikirnya sepenuhnya.

“Pada awal musim, saya tidak senang karena motornya hampir tidak berkembang. Tapi kemudian saya mengubah pendekatan saya.” seru Quartararo.

Baca juga:   Penyebab Aleix Selebrasi Sebelum Finis Ternyata Gara-gara Marquez – runganSport

“Jika Anda mengeluh sepanjang waktu, itu tidak baik.

Itu tidak baik untuk tim atau untuk diri saya sendiri.

Maka Anda akan selalu memiliki beban pikiran yang menghalangi Anda.

Bersepeda mungkin jelek, tetapi merengek hanya membuat Anda merasa lebih buruk karena Anda hanya membuang-buang energi untuk mengendarai sepeda.

Bagi saya itu adalah balapan akhir pekan di Austin. Saat itulah aku benar-benar berubah. Saya berkata pada diri saya sendiri; “Sekarang kamu memiliki materi ini, jadi bekerjalah dengannya.”

Sulit untuk berada dalam perlombaan yang Anda tahu tidak bisa Anda menangkan.

Tapi itu terkadang terjadi. Anda masih harus memberikan 100 persen dan kemudian lihat apa yang terjadi pada akhirnya.” dia menjelaskan.

Untuk membaca: Crutchlow: Motor MotoGP modern sangat sulit dikendarai

Meski demikian, Quartararo terus berjuang keras, memimpin klasemen untuk waktu yang lama dan memperebutkan gelar ke final di Valencia. (RS/zm)


https://aaer.org