Aleix-Marini ribut saling serang karena motor
Alex Espargaro (Aprilia Racing) vs. Luca Marini (Mooney VR46 Racing Team), MotoGP 2022 Phillip Island, Australia / runganSport © Moto Grand Prix.

Aleix Espargaro sempat frustrasi dengan jumlah motor Ducati yang ada di starting grid saat ini, lalu Luca Marini menanggapi kritikan dari pebalap Aprilia tersebut.

Sepang, runganSport – pembalap Spanyol Alex Espargaro Sungguh menakjubkan bahwa di musim 2022 ini, pabrikan Italia Aprilia mampu memimpin perebutan gelar juara dunia MotoGP.

Aprilia adalah satu-satunya produsen konsesi di Grand Prix, jadi tidak ada yang mengharapkan mereka melangkah sejauh ini di awal musim.

Namun perebutan gelar juara tidaklah mudah, apalagi Aprilia harus berhadapan dengan pabrikan raksasa lainnya, salah satu kendala terbesar adalah Ducati.

Pabrikan Bologna bahkan gulung tikar dengan delapan pebalap di grid, sementara Aprilia hanya memiliki dua motor.

Semakin mendekati akhir musim, semakin sulit bagi Aleix, karena dia kecewa pada balapan Australia kemarin karena melihat begitu banyak pembalap Ducati di barisan depan.

Sedikitnya ada enam pebalap Ducati yang berhasil masuk sepuluh besar, kondisi yang membuatnya dikritik.

“Ini belum pernah terjadi, mereka membuat banyak kesalahan di awal tahun, dan sekarang mereka memperbaikinya.

Tapi hari ini hasil Ducati menggelikan.

Tidak masalah siapa yang mengendarai sepeda, mereka berada di enam besar. Ini sangat membuat frustrasi.” Mengeluh Alex bagaimana dimuat motorsport.com.

Kritik Alex sepertinya sudah sampai ke telinga salah satu pebalap Ducati. Luca Marini dari tim Mooney VR46 Racing Satellite, yang memberikan tanggapan bulat.

Namun benarkah dominasi Ducati justru menjadi masalah bagi MotoGP?

“Tidak. Tidak sama sekali. Balapan selalu seperti itu. Setiap saat, setiap tahun seperti itu.

Misalnya, Honda mendominasi selama 10 tahun dan tidak ada yang mengeluh tentang hal itu. untuk memberi tahu Marini berbicara kepada GPOne.com.

“Hanya menghabiskan lebih banyak uang atau melakukan pekerjaan yang lebih baik, saya tidak tahu, hanya berusaha menjadi lebih baik.” dia melanjutkan.

“Saya pikir Aprilia mengambil langkah besar dan Alex harus bangga dan senang dengan apa yang mereka miliki sekarang karena bagian belakang motornya luar biasa dan sangat kuat, seperti motor mana pun saat ini di MotoGP.” cerah pria Italia.

Baca juga:   Hasil Race Moto2 Australia 2022 – runganSport

“Jelas Ducati melakukan pekerjaan yang hebat. Insinyur mereka adalah yang terbaik. Motor mereka adalah yang paling bertenaga, tercepat.

Tetapi mereka juga memiliki, menurut saya, pengemudi terbaik. Itu hanya membuat perbedaan dengan begitu banyak pembalap Ducati yang cepat dan kuat.

Di setiap trek, setiap pembalap memiliki kekuatan, tikungan yang kuat, dan melihat data setiap pembalap, banyak yang bisa ditingkatkan.

Anda dapat meningkatkan motor Anda, tetapi Anda dapat meningkatkan gaya Anda dan kami saling mendorong setiap akhir pekan.

Pada bulan April, hanya ada dua dari mereka, mereka memiliki lebih sedikit data dan dia tidak dapat memahami ke arah mana dia harus berkembang.

Anda dapat melihat data dan pembalap dapat meningkatkan kecepatan mereka dua persepuluh atau tiga persepuluh, yang membuat perbedaan apakah mereka memenangkan balapan atau tidak.” dengan demikian Marini menjelaskan.

Membaca: MotoGP Malaysia: Akankah Marquez Berani Bidik Podium di Sepang?

Untuk musim 2023 mendatang, Ducati akan kembali menurunkan total delapan pebalap. (RS/zm)


https://aaer.org