Alex Marquez: Bandingkan Honda dan Ducati, itu bedanya
Alex Marquez (Gresini Racing) MotoGP 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Alex Marquez menjelaskan sedikit tentang perbedaan antara Ducati dan Honda.

ITA, runganSport – Pembalap Spanyol Alex Marquez Sangat senang setelah mencoba Ducati Desmosedici GP22 untuk pertama kalinya di Valencia.

Alex menghabiskan tiga musim di Honda dan hasilnya belum membaik, terutama dalam dua musim terakhir di LCR.

Pindah ke Ducati bisa menjadi semangat baru baginya yang akan membuat perbedaan.

Sudah setelah tes pertama dengan Ducati, Alex langsung merasakan kesan yang baik dari motornya.

“Setelah hanya satu hari, sulit untuk menarik banyak kesimpulan.

Saya tidak mencapai batas, tetapi perasaan pertama sangat bagus.

Ada potensi.” untuk memberi tahu Alex setelah mencoba Desmosedici GP22 di Valencia untuk terakhir kalinya seperti diberitakan speedweek.com.

“Kami tahu motor ini bisa bersaing memperebutkan gelar juara dunia, jadi kami harus bekerja sangat keras.” Melanjutkan Alex.

Apa yang paling mengejutkan Alex selama tes Ducati pertamanya?

“Saya tidak menyangka mendapatkan waktu lap yang sama dengan Honda di lap pertama, atau bahkan lebih cepat di ban tengah belakang.” dia membalas.

“Saya tidak merasa nyaman dengan motor dalam hal posisi dan ergonomis, jadi saya tidak terlalu percaya diri, tetapi waktu lap masih di lap pertama. Ini pertanda baik”, lebar Alex.

Alex juga merasa mesin dan tenaganya bagus.

“Saya masih perlu meningkatkan beberapa hal, karena selama tiga tahun terakhir saya pergi ke pabrik lain.

Ada juga beberapa aspek gaya mengemudi saya yang perlu saya ubah.

Tapi itu normal. Saya harus belajar dan meniru beberapa hal dari para pembalap Ducati yang telah menggunakan motor ini selama bertahun-tahun.

Saya pikir saya akan memiliki pramusim yang menarik di mana saya akan mencoba beradaptasi dan kemudian memulai tahun dengan baik dengan balapan pertama di Portimão.” untuk memberi tahu Tolong, pria dari Cervera.

Baca juga:   Max Racing Pecat Mekaniknya yang Jadi 'Begal' di Moto3 Aragon – runganSport

Apalagi perbedaan cara kerja pabrikan Eropa dan Jepang juga sangat besar.

“Sepertinya pabrikan Eropa punya beberapa keunggulan, tapi itu bukan keunggulan hanya karena mereka (berbasis) di Eropa atau semacamnya.

Tidak, mereka memiliki mentalitas (berbeda) di tempat kerja, yang merupakan keuntungan bagi pengendara mereka saat ini.

Mereka memperbarui bagian-bagian mesin baru dan lainnya lebih cepat.

Untuk membaca: Secara resmi! Francesco Bagna menggunakan nomor start MotoGP 2023

Saya pikir sekarang Ducati adalah tolok ukurnya, (jadi) saya berada di tempat yang baik.” jadi Alex. (RS/zm)


https://aaer.org