Akankah Bagnaya berani juara pertama di MotoGP 2023?  Itu yang dia katakan
Francesco Bagna (Ducati Lenovo) dan Paolo Ciabatti (Ducati Corse) MotoGP Grand Prix, Valencia, Spanyol, 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Akankah Francesco Bagna berani menggunakan nomor balapan 1 di MotoGP 2023 nanti?

Valencia, runganSport – Pembalap Italia Francesco Bagnaia berhasil memantapkan dirinya sebagai yang terbaik di musim MotoGP 2022.

Pembalap Lenovo Ducati itu meraih gelar juara dunia MotoGP pertamanya yang sangat bergengsi bagi Ducati.

Pembalap Italia itu menjadi juara dunia di atas motor Italia, Bagnaya kembali memecahkan rekor 50 tahun lalu.

Juara dunia memiliki satu hak istimewa: musim depan mereka dapat balapan dengan nomor kehormatan #1 di sepeda mereka.

Pembalap Suka Casey Stoner sebaik Jorge Lorenzo juga menggunakan nomor 1 setelah mereka berhasil menjadi juara dunia.

Tetapi bagi Bagnaia itu adalah beban, dia tidak memutuskan apakah akan menjalankan #1 atau tanda tangannya #63.

Ada banyak tekanan pada pebalap #1 karena mereka adalah juara dunia dan mereka diharapkan untuk mempertahankan mahkota mereka.

Juga, ada banyak kepercayaan di paddock, menunjukkan bahwa pebalap #1 sering tidak beruntung, termasuk gagal mempertahankan gelar mereka. Benarkah ini yang ditakuti Bagnaya?

“Saya senang saya mendapat masalah seperti itu (memilih nomor).” untuk memberi tahu Bagnaya, tertawa, menoleh ke speedweek.com.

“Saya harus berpikir panjang dan keras karena tidak semua orang berhak menggunakan nomor 1.

Tapi nomor 1 memberi banyak tekanan pada Anda.

Namun, saya selalu sangat terpesona ketika seorang pebalap bersaing dengan nomor 1.” dia berkata Lebih-lebih lagi.

MotoGP 2023 masih jauh dan ada banyak waktu untuk mempertimbangkan keputusan Bagnayi.

“Saya belum memutuskan, tapi itu tidak mudah.

Saya harap saya akan memiliki kesempatan lain untuk memenangkan gelar di masa depan.” dengan demikian Tolong, Bani.

Membaca: Bagnaia Puji Kehebatan Mesin Lambat Quartararo

Baca juga:   Ducati Ingin Pertahankan Martin-Bastianini, Tapi Bagaimana Caranya? – runganSport

Ada pebalap yang sering jadi juara dunia tapi tidak mau pakai nomor 1, misalnya. Valentino Rossi sebaik Mark Marquez. (RS/zm)


https://aaer.org