Bagnaia dituduh curangi kemenangan MotoGP Spanyol, jelas Ducati
Race Francesco Bagna (Ducati Lenovo) vs. Fabio Quartararo (Monster Energy Yamaha) MotoGP Jerez, Spanyol 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Ducati menanggapi rumor bahwa Francesco Bagna menggunakan ban di bawah batas minimum di MotoGP Spanyol.

Milan, runganSportMotoGP Spanyol Akan Digelar di Sirkuit Jerez 2022 Beberapa Hari Lagi, Pemenang Francesco Bagnaia (Dukat Lenovo).

Namun kini beredar kabar bahwa empat pebalap melakukan kecurangan tekanan ban saat balapan di Jerez, salah satunya Bagnaia.

Laporan ini diterbitkan oleh Motorsport Magazine yang menyebutkan Bagnaia, Jorge Martin, Andrea Dovizioso dan Alex Rins menggunakan sepeda motor dengan tekanan ban yang tidak sesuai dengan peraturan MSMA.

Direktur olahraga Ducati, Gigi Dall’Ignamenanggapi hal ini dengan mengadakan konferensi pers langsung untuk menanggapi artikel tentang majalah motorsport.

“Regulasi memiliki tekanan minimal, tetapi Anda harus memikirkan bagaimana hal itu dikendalikan.

Karena saat ini pabrikan menggunakan sensor yang berbeda, yang berarti akurasinya juga berbeda.

Kami tidak berbicara tentang kecurangan, tetapi tentang fakta bahwa kontrol tekanan tidak sama untuk semua orang. untuk memberi tahu Italia seperti yang dibebankan Motosan.

Setiap sistem cacat dan tidak sempurna, kata Dall’Igna tentang sistem yang digunakan oleh Ducati.

“Saat ini, bahkan metode ekstraksi data tidak aman, memungkinkan siapa pun untuk memperbaiki sinyal.

Ducati tidak, tapi itu mungkin, dan saya tidak bisa mengesampingkan orang lain yang melakukannya, untuk mengubah data ini untuk berpura-pura itu dalam pengaturan yang benar padahal tidak. Lalu ada satu poin lagi.

Setiap sistem memiliki kesalahan pengukuran, jadi apa yang tampak sebagai nilai dalam aturan mungkin sebenarnya tidak benar.

Seperti halnya kamera kecepatan; pengukuran sederhana tidak dapat diandalkan, tetapi kesalahan diperkirakan akan terjadi.” dia melanjutkan menjelaskan.

Dall’Igna juga tidak mengerti mengapa dokumen seperti itu bisa terungkap dengan detail pribadi.

Baca juga:   Resmi! Suzuki Konfirmasi Kemungkinan Keluar dari MotoGP Mulai 2023 – runganSport

“Saya tidak tahu, seharusnya hanya dibagi antar produsen karena tidak memperhitungkan koreksi pengukuran.

Sebagai MSMA, kami sedang mencari sistem baru untuk tahun depan, pada tahun 2023 kami semua akan memasang jenis sensor yang sama dan pada saat itu kami akan mendatar tanpa dapat mengubah data. Selain aturan, kami juga akan memiliki sistem kontrol. ” dia menambahkan.

Majalah Motorsport sebelumnya menerbitkan sebuah artikel yang mengatakan tim melanggar aturan tekanan ban MotoGP untuk mendapatkan keuntungan kinerja, dan sejauh ini mereka lolos begitu saja.

“Minimum MotoGP adalah 1,9 bar (27,6 psi) untuk slick depan dan 1,7 bar (24,6 psi) untuk belakang.

Membaca: Aspar: Elektronik MotoGP yang semakin brutal membuat sulit untuk disalip

Jika kurang dari angka tersebut, itu melanggar aturan, serta menggunakan tangki bahan bakar yang terlalu besar atau melewati kunci perangkat lunak dalam sistem elektronik spesifikasi MotoGP. dengan demikian artikel ada di majalah motorsport. (DN/eV)


https://aaer.org