Bagnaya masih bertanya-tanya kenapa Quartararo bisa kalah?
Fabio Cuartararo (Monster Energy Yamaha) balapan MotoGP Valencia, Spanyol 2022 / runganSport © MotoGP-Yamaha.

Francesco Bagna bertanya-tanya mengapa Fabio Quartararo berjuang keras di paruh kedua musim 2022, yang berakhir dengan kegagalan mempertahankan gelar.

Milan, runganSport Paruh pertama musim MotoGP 2022 sangat buruk bagi pebalap Ducati Lenovo, Francesco Bagnaia.

Banyak sekali jatuh dan gagal finis, bahkan setelah seri Grand Prix Jerman Bagnaya tertinggal 91 poin dari pebalap Monster Energy Yamaha itu. Fabio Quartararo.

Anehnya, di paruh kedua musim, semuanya perlahan berubah.

Quartararo terjatuh dan melakukan banyak kesalahan sementara Bagnaya terus mengejar lawan hingga akhirnya berhasil mengalahkan sang penyangga Yamaha.

“Kesenjangan 91 poin itu banyak, tapi saya memikirkan potensi yang kami miliki.

Saya tidak berpikir saya adalah tipe pengendara yang mengalami pasang surut.

Saya menganggap diri saya lebih baik dari ini.

Saya pikir untuk terus memperebutkan gelar adalah sebuah kompetisi.

Saya percaya saya memiliki potensi untuk menjadi juara.” untuk memberi tahu Bagnaya, meski banyak kesulitan di awal musim.

“Saya pikir saya menggunakan determinasi itu, determinasi itu untuk terus berjuang di sana, untuk memperjuangkannya, karena saya mengerti bahwa saya adalah pembalap yang bisa melakukannya.” Melanjutkan pria italia.

Di MotoGP, dan khususnya musim ini, level mental sangat krusial.

Dalam hal ini, Bagnaye berhasil memenangkan pertandingan melawan Quartararo.

Tapi apa yang sebenarnya terjadi pada Quartararo sehingga gelar itu lepas dari tangannya?

“Anda mulai berpikir bahwa Anda tidak terkalahkan dan itu adalah sesuatu yang seharusnya tidak saya katakan, tetapi ketika saya finis kedua di Aragon, saya kesal karena saya tidak mendapatkan kemenangan kelima saya berturut-turut. untuk memberi tahu Bagnaya berbicara tentang situasinya menjelang musim 2022. DASDseperti yang dicatat Motosan.es.

“Mungkin Fabio terlalu defensif di paruh kedua musim ini.

Baca juga:   Alex Marquez Bandingkan Honda dan Ducati, Ini Perbedaannya – runganSport

Saya tidak tahu apakah saya mendorongnya terlalu keras, tetapi saya yakin ada sesuatu yang berubah.

Karena di paruh pertama musim mereka lebih konsisten, dan di paruh kedua mereka mulai kesulitan.” sebuah tambahan Bagnaya bingung.

Membaca: Ciabatti menegaskan Ducati tidak pernah tertarik dengan Marquez

Bagaimana tahun depan, apakah Bagnaya bisa mempertahankan gelarnya? (RS/zm)


https://aaer.org