Bahaya Duo Bagnaia-Bastianini Berpotensi 'Mendorong', Ini Jawaban Ducati
Enea Bastianini (Gresini Racing) MotoGP Mandalika, Indonesia 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Dua singa dalam satu sangkar adalah istilah yang tepat untuk menggambarkan keadaan Ducati Lenovo di tahun 2023. Bagaimana tim sukses dalam duet Francesco Bagnai dan Enea Bastianini.

Roma, rungan — Pabrikan asal Italia Ducati berhasil menjadi juara dunia MotoGP 2022 silam.

Dengan pembalap Italia Francesco BagnaiaDucati akhirnya bisa merasakan juara lagi setelah yang pertama di tahun 2007.

Sebelum musim baru 2023, Ducati mengoleksi pengaturan baru, dipasangkan dengan Bagnaia dan pembalap Italia lainnya, Enea Bastianini.

Kedua pebalap ini saling mengalahkan musim lalu. Bagaimana keadaan ketika mereka berada di tim yang sama tahun ini?

“Sejauh ini mereka adalah pembalap paling sukses, memenangkan balapan terbanyak pada tahun 2022 dengan total sebelas Grand Prix.” dikatakan Ciabatti dimuat speedweek.com.

“Enea menyelesaikan tahun keduanya di MotoGP di posisi ketiga klasemen dan berhasil memenangkan empat Grand Prix.

Kami beruntung memiliki dua pembalap yang bisa bertarung untuk memenangkan balapan dan memperebutkan gelar juara dunia.” melanjutkan pria italia.

Namun Ciabatti juga tahu bahwa situasi di dalam tim bisa berubah.

“Jelas bahwa rekan satu tim Anda akan selalu menjadi lawan pertama Anda karena dia mendapatkan sumber daya yang sama persis dengan Anda.

Jadi itu akan menarik, tapi saya pikir mereka akan menghibur satu sama lain.” dia berharap.

“Ini adalah dua orang muda, tapi cerdas.

Saya yakin mereka akan saling menghormati di trek.

Tentu saja, setiap orang akan berusaha untuk mengalahkan yang lain.

Jika demikian, kami berharap mereka akan menempati posisi 1 dan 2 di klasemen akhir.

Untuk membaca: Reviewer: MotoGP 2023 bisa kacau karena balapan sprint

Itu akan luar biasa untuk Ducati.” jadi Harapan Ciabatti untuk musim 2023. (RS/zm)

Baca juga:   Seruduk Binder, Aleix Diganjar Long Lap Penalty – runganSport


https://aaer.org