Bos KTM menyesal membawa rookie Fernandes ke MotoGP
Raul Fernandez (Tech3 KTM Factory Racing) vs Alex Marquez (LCR Honda Castrol) vs Remy Gardner (Tech3 KTM Factory Racing) MotoGP Mugello, Italia 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Pete Beirer menilai situasi KTM Tech3 saat ini dengan Raul Fernandez dan Remy Gardner tampaknya akan gagal.

Austria, runganOlahragaPabrikan Austria KTM baru saja menyelesaikan pengaturan tim pabrik mereka untuk musim 2023 dan 2024 mendatang.

Duet Brad Binder sebaik Jack Miller dipilih untuk memperkuat Red Bull KTM Factory Racing.

Sementara itu, tim KTM Tech3 Satellite masih belum dikonfirmasi.

Tim Prancis saat ini diperkuat oleh dua juara dunia rookie dan runner-up Moto2 untuk musim 2021. Remy Gardner sebaik Raul Fernandez.

Kedua kondisi tersebut saat ini sedang dalam situasi sulit, belum juga menunjukkan hasil yang menjanjikan dan jauh di bawah ekspektasi awal.

Hal ini menempatkan mereka dalam menghadapi krisis kepercayaan dalam proyek saat ini.

Itu berbicara secara langsung Pete Beirerbahwa dia sudah menyayangkan keputusan membawa Fernandes ke MotoGP.

“Kami menggunakan opsi yang sekarang saya sesali.

Kami pikir kami telah melakukan perjalanan yang luar biasa bersama. Kami hanya merasa itu milik kami dan kami tidak akan memberikannya.” untuk memberi tahu Beirer menyesal telah dimuat Motosan.

Fernandez seperti bayi bagi pabrikan Mattighofen, mencapai hasil yang luar biasa dan melakukan debutnya di setiap kelas bersama KTM.

Dengan demikian, jalur Fernandez memang ditakdirkan berakhir di salah satu tim KTM di MotoGP.

Sebuah kemunduran yang juga menjadi pelajaran bagi Byrer.

“Tahun ini juga menjadi pelajaran bagi saya.

Anda membutuhkan orang-orang yang percaya pada proyek dan memberikan segalanya.

Ini pasti bukan campuran yang sama. Jika Anda menarik pebalap muda seperti itu ke kelas ini, ada baiknya memiliki pemimpin yang berpengalaman dalam tinju.

Kita harus belajar ini dengan cara yang sulit.” dia melanjutkan.

Hal yang sama berlaku untuk Gardner, Byrer meragukan apakah pebalap muda Australia itu bisa bertahan.

Baca juga:   Jadwal Race MotoGP Belanda 2022 – runganSport

“Fernandez dan Gardner tidak bergerak ke arah yang benar. Mereka berdua menyerah.

Kami banyak berbicara dengan mereka dan di Barcelona kami finis di urutan kesebelas dan kelima belas.

Mereka memiliki harapan yang terlalu tinggi dan mungkin mereka melebih-lebihkan kelas Moto2 untuk diri mereka sendiri.

Mereka berpikir bahwa di MotoGP mereka membutuhkan motor di mana semuanya terjadi dengan sendirinya.

Tapi lihat di mana Quartararo dan di mana tiga Yamaha lainnya. Ini adalah driver yang penting.

Kami memberi tahu mereka selama 14 hari bahwa mereka harus bertarung. Sebagai debutan, mereka harus memperebutkan poin di klasemen.

Dan jika Anda mencetak poin, gol berikutnya harus dua poin. Sekarang Gardner mengetahuinya.” dengan demikian Beirer meratap.

Membaca: Cecchinello membongkar jalan keluar aneh Marquez dari tikungan

Dalam situasi tersebut, tampaknya Gardner masih ingin bertahan, sementara Fernandez mulai dikaitkan dengan rumor yang mengarah ke RNF Aprilia tahun depan. (DN/eV)


https://aaer.org