Brivio: Mendesain motor hanya untuk satu pengendara sudah tidak masuk akal lagi
Marc Marquez (Repsol Honda) MotoGP Mandalika, Indonesia 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

David Brivio mengatakan salah jika pabrikan mengembangkan sepeda motor hanya berdasarkan karakter satu pengendara saja.

Roma, rungan – Misalnya, seorang Spanyol untuk waktu yang lama, Marc Marquez menjadi andalan tim pabrikan Repsol Honda.

Hal ini menimbulkan anggapan bahwa Honda hanya dirancang untuk satu pengendara.

Dilihat dari hasil di lintasan, Marquez menjadi satu-satunya pebalap Honda yang menunjukkan hasil terbaik dari tahun ke tahun.

Padahal semua pembalap Honda lainnya sering bermasalah dengan motor yang sama.

Banyak pebalap yang datang dan pergi menemani Marquez ke Honda.

Kondisi serupa kini muncul dengan Yamaha, hanya dengan pebalap Prancis, Fabio Quartararo yang bisa melaju kencang di saat semua rekan Yamaha-nya sedang bersusah payah.

Apakah kedua pabrikan ini benar-benar hanya mendesain sepeda untuk pengendara tertentu?

Menurut mantan bos Suzuki Ecstar, Davide Brivioide membangun motor untuk satu pembalap tertentu tidak masuk akal di MotoGP saat ini.

Lantas, logiskah membuat sepeda motor untuk satu pengendara tertentu?

“Tidak banyak, itu sebenarnya aspek lain dari MotoGP hari ini.” untuk memberi tahu Brivio untuk sebuah pertanyaan Majalah Slickseperti yang dinyatakan Motorcyclesports.net.

“Data dan teknologi membutuhkan pekerjaan yang sangat berbeda untuk membuat motor menjadi efisien, yaitu menggunakan cengkeraman ban.

Untuk membaca: Banyak yang mempertanyakan kepemimpinannya, berikut penilaian Marquez terhadap Puig

Sekarang bukan waktunya untuk menyelesaikan masalah dengan rangka khusus pembalap atau motor kustom.” dia menjelaskan. (RS/zm)


https://aaer.org

Baca juga:   Hasil Tes Resmi MotoGP 2022 Misano Hari Pertama – runganSport