Christian Gabarrini: Kemampuan membalap Stoner tidak hanya di bidang elektronik
Casey Stoner (Ducati) Phillip Island, Australia 2010 MotoGP / runganSport © Reuters.

Christian Gabarrini mengatakan bahwa Casey Stoner bisa mengontrol throttle dan konsumsi bahan bakar liar seperti motor Ducati, lebih baik dari elektronik.

Roma, rungan — pengemudi dari Australia, Casey Stoner dikenal sebagai salah satu pembalap paling berbakat dalam sejarah MotoGP.

Selama karir Grand Prixnya, Stoner memenangkan dua gelar dunia dan, akhirnya, status legendaris.

Stoner menjadi juara dunia pada tahun 2007 dengan mengendarai Ducati, sepeda motor yang terkenal dengan kebrutalan dan keserakahannya akan bahan bakar.

Kesuksesannya kemudian terulang kembali di tahun 2011, kali ini bersama Repsol Honda.

Ceritakan tentang bakat Stoner, mantan kepala krunya, Christian Gabarrinisaya tahu betul siapa Stoner dan kemampuan apa yang dia miliki di atas sepeda motor.

“Saat itu, elektronik belum secanggih sekarang, sehingga kita perlu mengurangi ketergantungan terhadapnya; singkirkan barang elektronik dikatakan Gabarrini berbicara motorsport.commemuji seberapa akurat Stoner mengendalikan throttle lebih efisien daripada elektronik.

Tak hanya Gabarrini, perwakilan Honda juga mengakui kehebatan Stoner saat hengkang pada 2011 lalu.

“Ketika Casey tiba di Honda, dia bertanya apakah dia memiliki kendali penuh atas throttle dan bagaimana interaksinya dengan mesin.

Pada saat itu, itu lebih efisien karena memotong lebih cepat dan lebih cepat daripada yang bisa dilakukan elektronik.” memuji Kru Honda.

Gabarrini juga mengatakan kontrol throttle Stoner menjadi faktor kunci dalam ekonomi bahan bakar ketika tangki bahan bakar dirampingkan pada tahun 2007, memberikan keuntungan langsung dalam persaingan.

“Ducati 2007 adalah motor ekstrim dengan mesin yang sangat bertenaga namun sulit dikendalikan.

Mobil itu sangat rakus bahan bakar, sangat boros.

Manajemen mesin telah diperbaiki selama bertahun-tahun dan itulah mengapa Ducati sekarang menjadi salah satu motor terbaik di grid.” demikian pria italia.

Baca juga:   KTM Tak Ingin Rusak Aleix-Aprilia, Ini Alasannya – runganSport

Membaca: Lorenzo: Juara Dunia, Quartararo dan Bagnaia karena cedera Marquez

Stoner meninggalkan MotoGP pada akhir musim 2012 saat menghabiskan tahun keduanya bersama tim pabrikan Repsol Honda. (RS/zm)


https://aaer.org