Dorna tidak ingin mempromosikan MotoGP dengan cara yang beracun seperti Sepang Clash.
Valentino Rossi (Movistar Yamaha) vs Marc Marquez (Repsol Honda) MotoGP Sepang, Malaysia 2015 / runganSport © Menabrak.

Carmelo Espeleta tidak ingin mendasarkan popularitas MotoGP pada perselisihan antar pebalap.

Barcelona, ​​​​runganSport “Pada akhir musim Grand Prix 2015, ada banyak ketertarikan pada MotoGP.

Hal ini terjadi akibat perselisihan antara tiga pebalap sekaligus, Valentino Rossi dan Marc Marquezjuga dengan Jorge Lorenzo.

Puncak tahun 2015 adalah Tabrakan Sepangdi mana Marquez dan Rossi menghadapi ketegangan ekstrim baik di dalam maupun di luar lintasan.

Pasca insiden di MotoGP, hubungan antar pebalap perlahan membaik.

Marquez vs Andrea Dovizioso tidak ada masalah, begitu juga persaingan belakangan ini Fabio Quartararo, Francesco Bagnaia dan Alex Espargaro.

Mereka sangat kompetitif di lintasan dan terkadang melakukan kesalahan, tetapi di luar lintasan mereka sangat bersahabat satu sama lain.

Kondisi ini ingin membuat CEO Dorna Sports tetap bertahan. Carmelo Espeleta untuk lebih mempromosikan MotoGP.

“Koran olahraga menghadiahkan saya untuk nilai-nilai yang dipertahankan oleh kejuaraan kami.

Pembalap dapat menunjukkan persaingan yang tak terbantahkan, tetapi pada saat yang sama saling menghormati.” Murni orang Spanyol K motorsport.com.

“Pada 2015, setelah gelombang minat yang kami terima setelah insiden antara Valentino, Mark, dan Lorenzo, saya sudah mengatakan bahwa saya tidak menyukainya.

Mungkin saya terlalu naif, karena menurut saya kompetisi harus difokuskan pada keinginan untuk menang.

Final Piala Dunia sepertinya tidak terlalu sulit bagi saya.

Kami tidak membutuhkan pengendara yang saling memukul untuk membuat penonton tetap tertarik.” lampu Espelet.

Bos Dorna tidak pernah ingin menyoroti kontroversi selama dua puluh tahun terakhir dan lebih memilih pendekatan generasi saat ini.

“(Musim 2022) Aleix dan Fabio bertabrakan di Assen (tapi tidak ada masalah di luar lintasan) dan seharusnya kompetisi seperti ini. Jika kita melangkah lebih jauh, kita akan masuk ke zona yang tidak saya sukai.

Baca juga:   Portugal Seri Pembuka MotoGP 2023, Pembalap Merasa Aneh – runganSport

Saya tidak suka ketika Lorenzo dan Pedrosa tidak berbicara satu sama lain, dan saya tidak suka ketika Rossi dan Biaggi bertengkar setelah naik podium di Montmelo (2001).

Saya suka ada persaingan karena itu membantu kejuaraan dan popularitasnya, tapi saya tidak berpikir persahabatan antar pebalap itu berbahaya.” jadi bos Dorna.

Untuk membaca: Tak Takut Perubahan, Quartararo: Saya Berpeluang Tinggalkan Yamaha

Espeleta mengakui bahwa kontroversi tersebut dapat menarik banyak penonton, tetapi dia yakin ada cara yang lebih baik untuk memperluas audiens MotoGP. (RS/zm)


https://aaer.org