Ducati memprotes aturan larangan ground clearance yang tidak adil
Maverick Vinales (Aprilia Racing) vs. Jack Miller (Ducati Lenovo) MotoGP Assen, Belanda 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Ducati menganggap larangan ketinggian pengendaraan depan tidak adil.

Roma, runganDalam hal mesin, Ducati jauh di depan di musim MotoGP 2022, seperti yang terjadi selama beberapa tahun terakhir.

Desmocedici telah memenangkan delapan pole position dalam sebelas hasil imbang. Francesco Bagnaia dan tiga lagi Enea Bastianini yang menggunakan Desmosedici GP21, setahun lebih tua.

Hasil ini membuat Ducati menjadi favorit juara Dunia Konstruktor untuk ketiga kalinya secara berturut-turut.

CEO Ducati Corse, Gigi Dall’Igna adalah otak dari inovasi teknis mesin Italia.

Pada tahun 2019 di Qatar, Ducati memperkenalkan penggunaan spoiler belakang kontroversial yang diprotes Honda, Suzuki, KTM dan Aprilia sebagai perangkat aerodinamis ilegal yang memberikan downforce roda belakang.

Dall’Igna mengira itu hanya untuk mendinginkan ban belakang, tapi kemudian lolos begitu saja dan sekarang digunakan oleh semua pabrikan.

Ducati adalah yang terbaik dalam menemukan celah hukum dalam menerapkan perangkat praktis pada sepeda.

Inovasi terbaru mereka Perangkat ground clearance belakang sebaik Perangkat ketinggian pengendaraan depan juga digunakan pada sepeda motor Ducati terbaru.

Sayangnya, sistem Front Ride Height Device akan dilarang musim depan pada 2023, dan Ducati yakin aturan ini tidak adil.

Tapi tidak bisakah Ducati mencegah larangan front-end mulai tahun 2022?

“Tidak. Saya tidak bisa membuat aturan sendiri.

Saya hanya bisa mencoba memahami aturan dan melakukan apa yang diperbolehkan.” untuk memberi tahu Dall’Igna dalam sebuah wawancara speedweek.com

“Tidak adil jika perangkat frontal dilarang setelah tahun 2022.

Tetapi ketika semua orang menentang saya, tangan saya diikat; maka tidak ada yang bisa saya lakukan tentang hal itu.

Membaca: Honda: Kami hanya menargetkan satu pengendara, metode ini bermasalah sekarang

Baca juga:   Marquez Malu Sendiri, Niat Balas Dendam Tapi Kena Jebakan Makan Asap – runganSport

Saya harus menerima perubahan ini. Saya melakukannya” dengan demikian pria Italia. (DN/eV)


https://aaer.org