Gabarrini Ungkap Kekuatan Utama Marquez, Bisakah Menang Lagi?
Marc Marquez (Repsol Honda), MotoGP, Le Mans, Prancis, 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Mampukah Marc Marquez kembali meraih kemenangan setelah sederet cedera yang menjangkitinya selama dua musim terakhir?

Le Mans, olahraga runganDalam dua musim terakhir 2020 dan 2021, pebalap Spanyol itu, Mark Marquez gagal menjadi juara dunia karena cedera.

Dua yang terburuk; Humerus dan diplopia pun sampai saat ini masih mempengaruhi performanya.

Sedangkan untuk musim 2022, Marquez belum menentukan hasil terbaiknya.

Namun cedera bukan satu-satunya masalah, mungkin motornya telah banyak berubah dan menjadi beban tambahan bagi juara dunia delapan kali itu.

Seseorang yang mengetahui ciri-ciri pembalap Repsol Honda, Christian Gabarriniyang bekerja dengannya pada tahun 2013.

“Saya berada di sisinya ketika dia memenangkan gelar pertamanya pada 2013.

Sejujurnya, saya hanya bisa mengatakan bahwa saya sangat khawatir tentang dia, untuk semua cedera yang terjadi padanya.

Sulit untuk mengatakannya setelah itu karena saya tidak tahu. Bukan apa yang terjadi di sekitar Anda. Tidak ada yang bisa dikatakan dari luar.” untuk memberi tahu Gabarrini memberikan komentarnya dalam sebuah wawancara Ulasan Motoseperti yang dicatat Motosan.

“Saya melihat dia telah mengubah gaya balapnya untuk beradaptasi. Saya tidak tahu apakah dia menyesuaikan gayanya dengan motor barunya, atau apakah kondisi fisiknya membuatnya berbeda.

Itu tidak lagi berfungsi seperti yang biasa kita lihat.

Marquez yang sebenarnya adalah yang mengerem dengan sangat keras.

Saya tidak bisa mengatakan lebih dari apa yang saya lihat ketika dia berada di trek.

Jika Marquez begitu kuat bagi saya, itu karena dia selalu memiliki sikap itu. Pada akhirnya, dia memenangkan delapan gelar dunia.” bersatu pria Italia.

Gabarrini telah bekerja dengan banyak pebalap hebat, tiga di antaranya paling menonjol. Casey Stoner, Jorge Lorenzo dan Marquez.

Baca juga:   Repsol Honda Harap Marquez Jangan Buru-buru Balik ke MotoGP – runganSport

Tapi pengendara mana yang lebih nyaman untuk diajak bekerja sama.

“Sulit untuk mengatakan dengan siapa saya lebih suka bekerja karena saya telah banyak bekerja dengan Stoner.

Saya bertemu dengannya ketika dia masih sangat muda. Jadi saya bekerja dengannya lebih dari siapa pun.

Saya bekerja dengan Marquez hanya selama satu tahun, dan dia bukan pemimpin timnya.

Tapi saya belajar banyak dari dia. Ini masih merupakan sudut pandang yang sama sekali baru untuk ditafsirkan, dia sama jeniusnya dengan Stoner.

Saya sangat beruntung karena saya bekerja dengan pembalap yang sangat kuat.

Membaca: Kalau Seramai Quartararo, New Morbidelli bakal berani protes Yamaha

Kami selalu belajar sesuatu dengan pengendara seperti itu. Setiap kali saya memperkaya pengalaman saya.” dengan demikian Gabarrini. (DN/eV)


https://aaer.org