Honda: Kami hanya menargetkan satu pengendara, metode ini bermasalah sekarang
Marc Marquez (Repsol Honda) MotoGP Mandalika, Indonesia 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Honda mengakui selama ini menggunakan sistem yang berfokus pada pengendara superior tunggal.

Madrid, runganSportSejak pindah ke MotoGP pada musim 2013, pebalap Cervera, Mark Marquez selalu berhasil merebut gelar dari 2013 hingga 2019, dengan pengecualian satu kegagalan di musim 2015.

Namun sayang, pada 2020, 2021 dan 2022, Honda gagal menjadi juara dunia karena Márquez cedera.

Ada banyak balapan di tahun 2020 dan 2021 yang gagal diikuti oleh nomor 93, membuat Honda tidak bisa merebut gelar.

Pasalnya, sistem Honda hanya mengandalkan satu pengendara.

Ketika seorang pengendara memiliki masalah, hasilnya juga bermasalah.

Hal ini diakui oleh ketua tim. Alberto Puigmengatakan mereka fokus pada satu pengendara.

“Kombinasi Marquez dan Honda sangat kuat selama bertahun-tahun, dia memenangkan enam gelar dunia dalam tujuh tahun,” untuk memberi tahu Pukul ke sumbu cepat, bagaimana dia diawasi? Olahraga sepeda motor.

“Sekarang dia cedera selama dua tahun, dia datang dan pergi, dia tidak bisa mengembangkan motornya.

Itu sebabnya kita dalam masalah besar, ya.

Dalam sejarah balap, kami selalu fokus pada satu pembalap.

Sekarang, mungkin untuk pertama kalinya, kami memiliki masalah dengan sistem ini.

Membaca: Dovey telah memutuskan untuk mundur dari MotoGP 2023 karena alasan ini

Beberapa pabrikan lain tidak sesering Honda.” bersatu Hispanik. (DN/eV)


https://aaer.org

Baca juga:   Perbaikan Rampung, Kerb Mandalika Selevel Sirkuit Eropa – runganSport