Rahasia Bastianini ada pada kecepatan di lap-lap terakhir balapan.
Enea Bastianini (Gresini Racing) MotoGP Valencia, Spanyol 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Enea Bastianini sangat bagus di lap-lap terakhir balapan, apa rahasianya?

Roma, rungan – Salah satu keunggulan pembalap Italia, Enea Bastianini adalah untuk tetap cepat di lap terakhir balapan.

Bahkan, menjadi senjata utama Bastianini dalam mengalahkan rivalnya.

Sama seperti pada balapan MotoGP 2022 di AS, Bastianini berhasil mengalahkan pebalap Ducati Lenovo tersebut. Jack Miller di lingkaran pertempuran sebelum garis finis.

Bastinini juga kerap mengejar para pembalap di depan dan menyerang di menit-menit terakhir jelang balapan berakhir.

“Dia memiliki gaya yang sangat spesial, dia berada di tengah (motor), kepalanya bergerak saat berbelok.” dikatakan Miller k motorsport.com.

“Jika Anda melihatnya, ada sesuatu yang bergerak di bawahnya, tapi padat, tetap di sana.

Itu berhasil, dia berhasil membiarkan motornya bergerak dan tetap sangat stabil dan sangat tenang di atas motornya dan itu bekerja dengan sangat baik.” melanjutkan Miller memikirkan hal ini lebih detail.

Gaya balap yang mengalir membuat Bastianini sangat irit untuk seorang pelari ban, tapi itu bukan hasil dari strategi yang disengaja.

Bastianini sendiri berbicara sedikit tentang gaya balapnya.

“Saya tidak tahu kenapa, tapi saya merasakannya; ketika saya tidak terlalu banyak berpikir selama balapan saya menjadi cepat, tetapi ketika saya berpikir – “Di sini Anda perlu memperlambat, di sana Anda perlu mempercepat‘Saya lambat’ dia berkata.

“Keanehan saya yang lain adalah motor ini menggunakan lebih sedikit elektronik (daripada yang lain).

Beberapa pengendara sering menggunakannya, tapi saya lebih suka pemetaan yang tidak terlalu rumit dan kontrol elektronik yang lebih sedikit.” Akui.

Bastianini juga menegaskan betapa pentingnya merawat ban belakang, menghindari selip dengan segala cara agar tidak boros ban.

Baca juga:   Kota Pesaro Bangun Replika Raksasa Helm Rossi Setinggi 6 Meter – runganSport

“Saya tidak suka terpeleset karena itu bukan gaya saya. Saat saya mengendarai sepeda, saya selalu ingin berada di batas, tepat sebelum ban mulai selip.

Saya memiliki sensitivitas roda belakang yang bagus dan tidak baik bagi saya untuk meluncur.” dia menjelaskan.

Untuk membaca: Rins diam-diam menjadi vegetarian selama 6 bulan, kekuatan fisiknya bertambah

Pencegahan slip memungkinkan Bastianini mengurangi keausan ban sehingga performanya tetap bagus hingga lap terakhir. (RS/zm)


https://aaer.org