Juara Dunia Moto3 Izan, Marquez Semakin Takut
Marc Marquez (Repsol Honda), MotoGP, Phillip Island, Australia, 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Marc Marquez sangat senang dan prihatin dengan perkembangan banyak talenta muda.

Phillip Island, runganSport – Setelah kesuksesan pemuda Spanyol itu, Pedro Acosta tahun lalu di kelas Moto3.

Tahun ini ada lagi pebalap muda, Izan Guevara yang berhasil menjadi juara dunia di kelas terbawah.

Ini adalah kabar baik bagi para pebalap Repsol Honda. Mark Marquezsenang melihat perkembangan pebalap muda.

Namun di saat yang sama, Marquez juga mulai ketakutan karena suatu saat pebalap muda ini akan menantangnya di kelas premier.

“Tentu saja, saya senang melihat anak-anak seperti itu,” untuk memberi tahu Marquez KITAseperti yang dicatat crash.net.

“Tetapi pada saat yang sama, tidak, karena saya tahu (mereka) akan mengganggu saya mulai sekarang.

Anda lihat bahwa ini adalah anak-anak yang membalap di MotoGP.” cerah Marquez menjelaskan maksudnya.

Kesuksesan Guevara datang setahun setelah pembalap Spanyol lainnya, Acosta, menjadi rookie pertama dan pebalap termuda sejak itu. Loris Capirossi pada tahun 1990, yang memenangkan gelar di kelas Moto3.

Acosta baru berusia 18 tahun dan kini memulai debutnya di kelas Moto2.

“Mereka akan melalui tahapan mereka dan melakukannya, seperti ketika Acosta tiba di Moto2, dia jatuh.

Ketika saya datang ke Moto2, saya jatuh tiga kali berturut-turut. Mereka akan membuat kesalahan, tetapi mereka pasti akan sampai di sana (berhasil).” serunya.

Membaca: Yamaha diam-diam memperkenalkan “team order” di barisan belakang

Dalam dua atau tiga musim ke depan, para pebalap muda ini pasti akan berlaga di kelas MotoGP. (RS/zm)


https://aaer.org

Baca juga:   Pembalap Indonesia Meninggal Dunia Usai Kecelakaan Balapan Sirkuit Sentul – runganSport