Kawasaki sama sekali tidak tertarik dengan MotoGP karena terlalu mahal
Start balapan MotoGP di Mugello, Italia 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Kawasaki tidak tertarik untuk menggantikan Suzuki di MotoGP karena balap terlalu banyak bahkan dibandingkan dengan superbike.

Berlin, runganSportKeluarnya salah satu pabrikan Jepang, Suzuki, dari MotoGP membuka jalan bagi pabrikan lain untuk bersaing memperebutkan gelar juara.

Namun belum ada calon yang pasti untuk menggantikan Suzuki.

Pabrikan Jepang lainnya yang sukses besar di kejuaraan balap superbike sama sekali tidak tertarik untuk mengikuti MotoGP.

Alasan utamanya adalah mereka terbiasa dengan kejuaraan superbike, yang merupakan sepeda stok eksklusif.

Kini MotoGP dinilai terlalu mahal dengan motor prototipe khusus.

“MotoGP adalah kejuaraan mahal dengan motor prototipe, tantangan besar, kami menghormati keputusan Suzuki. (yang menolak untuk berpartisipasi di MotoGP).

“Kawasaki cukup nyaman dengan superbike dengan stok motor, tidak ada alasan untuk pindah ke MotoGP.

Kawasaki tetap berada di Kejuaraan Superbike,” kata juru bicara Kawasaki. roda permainan ke speedweek.com.

Kawasaki dinilai sangat sukses di superbike karena rider andalannya. Jonathan Rea, yang mendapat perpanjangan kontrak hingga akhir tahun 2024.

Selain itu, pengembangan ZX-10RR akan didorong lebih jauh untuk terus menang melawan Yamaha dan Ducati, serta pabrikan Honda dan BMW yang mulai mengancam.

Kawasaki bermitra dengan rovec untuk bersaing di Superbike, kontraknya diperbarui setiap tahun.

“Kawasaki membuat keputusan ini setelah meninggalkan MotoGP untuk dapat bergerak ke arah yang berbeda.

Tidak pernah ada rencana pasti, misalnya selama lima tahun. Selalu ada kesempatan untuk mengubah sesuatu,” jelasnya.

Makanya di Superbike Kawasaki tidak menjalin kerja sama multiyears, lebih memilih setahun. (DN/eV)


https://aaer.org

Baca juga:   Apakah Suzuki Batal Keluar MotoGP Jika Dapat Sponsor Besar? – runganSport