Lorenzo tahu kenapa MotoGP tidak atraktif, aerodinamis rusak saat menyalip
Darrin Binder (WithU Yamaha RNF) vs. Marco Besecchi (Mooney VR46 Racing Team) MotoGP Sepang Malaysia 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Salah satu alasan mengapa MotoGP berhenti menarik adalah kurangnya menyalip di balapan karena aerodinamis.

Milan, runganSport – pembalap Spanyol Jorge Lorenzo pensiun dari MotoGP pada akhir musim 2019.

Alasannya adalah keamanan setelah terjatuh keras dari sepeda motor Honda.

Lorenzo harus memilih antara masa depan dan olahraga, dan dia cukup bijaksana.

Lorenzo dengan pembalap hebat lainnya sejak Casey Stoner, Dani Pedrosa, Valentino Rossi sebaik Mark Marquezmengubah MotoGP menjadi salah satu era balap motor terbaik.

Peminat MotoGP kini melihat tren penurunan, dan Lorenzo menyebut beberapa faktor penting yang menjadi penyebabnya.

Pergantian generasi pengendara juga berpengaruh, ditambah dengan hadirnya teknologi seperti aerodinamis, membuat MotoGP tak lagi semenyenangkan balapan pada umumnya.

Hubungan antara pebalap dan penggemar juga harus lebih erat.

“Ada banyak pebalap yang berjuang, tetapi tidak ada pemimpin yang menang dengan otoritas, yang memberi arti penting bagi kejuaraan.” untuk memberi tahu Lorenzo memberikan pendapatnya.

Pengemudi juga harus lebih dekat dengan penggemar, ditambah kehadiran aerodinamis membuat menyalip semakin sulit.

“Orang-orang juga perlu lebih dekat dengan pengendara, mereka belum terbiasa, dan tentu saja aerodinamika terlalu mempengaruhi ini, mencegah penyalipan baru.

Membaca: Legenda mengatakan MotoGP membutuhkan juara seperti Rossi atau Marquez

Pada akhirnya, dia tidak memiliki karakter, pembalap hari ini tidak memiliki karakter yang kami miliki empat atau lima.” tertutup Lorenzo. (RS/zm)


https://aaer.org

Baca juga:   Info Bocor Apakah Hasil Balap MotoGP Sudah Diatur? – runganSport