Marquez: Jika motornya terlalu tenang, saya akan finis terakhir
Marc Marquez (Repsol Honda) Free Practice 3 MotoGP Aragon, Spanyol 2022 / runganSport © Twitter/Moto Grand Prix.

Marc Marquez mengatakan bahwa saat ini di MotoGP Anda harus agresif, jika tidak, Anda akan finis terakhir.

Aragon, runganSport — Repsol Honda Ryder, Mark Marquez kembali akhir pekan ini di MotoGP Aragon.

Setelah diskors selama 110 hari untuk pasca operasi, Marquez mengatakan sebelum akhir pekan bahwa ia akan menggunakan Grand Prix sebagai latihan untuk menguji fisik motornya.

Sayangnya, cara ini segera dilupakan karena Marquez masih harus tampil agresif, seperti gaya naturalnya.

Marquez menjelaskan, jika seorang pebalap saat ini mengendarai motor terlalu pelan, ia akan menempati posisi terakhir.

Ia juga menyadari bahwa dengan terlihat agresif, risikonya akan semakin besar.

Di free practice pertama, Marquez nyaris terjatuh beberapa kali.

Di hari kedua, Marquez akhirnya terjatuh untuk pertama kalinya setelah operasi tangan keempatnya.

“Pada titik tertentu saya akan jatuh lagi, itu bagian dari bahaya pekerjaan.” untuk memberi tahu Marquez dikabarkan speedweek.com.

Márquez mampu menyelamatkan dirinya dari kecelakaan untuk pertama kalinya di sesi FP3 dengan penyelamatan yang luar biasa di tikungan 17, tetapi roda depan tergelincir di tikungan 7, menyebabkan kecelakaan pertamanya sejak kembali dari operasi humerus keempat.

Begitu sedikit yang tersisa dari pendekatan tenang yang direncanakan.

Hingga Kamis, Grand Prix Aragon masih disebut sebagai “pelatihan”, termasuk kepala kru Santi Hernandez.

Sementara itu, moto lama “semua atau tidak sama sekali” tampaknya akan muncul kembali.

Marquez sadar sekarang di MotoGP dia harus agresif jika ingin unggul.

“Satu hal yang jelas; Jika Anda bersantai di MotoGP hari ini, Anda akan menjadi yang terakhir. Karena waktunya sudah sangat dekat.

Baca juga:   Hasil Latihan Bebas 2 Moto3 Austria 2022 – runganSport

Bahkan jika saya mendorongnya, sulit untuk masuk ke sepuluh besar. Itu sebabnya saya mengendarai seperti yang selalu saya lakukan (secara agresif), saya mendorong dan mencoba menemukan batas saya.

Itu sebabnya jelas bagi saya; cepat atau lambat kecelakaan pertama akan terjadi. Saya lebih suka nanti.. Tapi saya harus menerimanya,” murni Marquez lagi.

Dalam kecelakaan FP3 kemarin, Marquez beruntung tidak terjadi apa-apa pada lengannya dan mampu bangkit dan berjalan tak lama setelah terjatuh.

Membaca: Kualifikasi GP Aragon: 2 Anggota Tim Max Racing ‘Begal’ Rider Tech3, Pitlane Riot

Marquez sendiri akan start dari posisi start ke-13 akhir pekan ini di Aragon. (rS/GP)




https://aaer.org