Max Racing memecat mekaniknya yang menjadi 'perampok' di Moto3 Aragon
Adrian Fernandez (Red Bull KTM Tech3), Kualifikasi Moto3, Aragon, Spanyol 2022 / runganSport © menabrak.

Sterilgarda Husqvarna Max Racing telah memecat dua mekaniknya karena menghalangi, menghalangi, dan menyentuh motor pembalap Red Bull KTM Tech3 Adrian Fernandez di turnamen kualifikasi Aragon Moto3.

Buriram, runganSport – Insiden penyergapan Spanyol, Adrian Fernandez (Red Bull KTM Tech3) Dua anggota tim Sterilgarda Husqvarna Max Racing di sesi Aragon Moto3 Qualification 2 sebenarnya dikendarai oleh Dorna Sprots.

terakhir Grup Pengawas FIM kedua pelaku diberikan denda moneter dan larangan dua seri mendatang, yaitu Australia dan Malaysia.

Namun hukuman yang datang dari tim malah lebih keras, kedua pelaku langsung dipecat karena perbuatannya tidak bisa dibenarkan.

Berikut adalah pernyataan resmi dari tim Sterilgarda Husqvarna Max Racing dan Max Biaggi;

“Menyusul episode yang tidak berdasar di mana protagonis dari dua anggota Sterilgarda Husqvarna Max Racing terlihat selama kualifikasi Grand Prix Aragon, kami mengumumkan bahwa kami telah mengakhiri kerja sama antara orang-orang yang terlibat dan tim kami lebih cepat dari jadwal.

Kedua orang ini selama Kualifikasi 2 dari Animoca Brands De Aragòn Grand Prix dengan agresif dan berbahaya menghalangi jalan keluar pit driver Adrián Fernández.

Sejak awal, kami meminta maaf kepada Adrian Fernandez dan tim KTM Tech3, tetapi kami juga menjelaskan bahwa kami akan menghukum mereka yang bertanggung jawab atas tindakan tersebut tanpa syarat. Semua ini segera dikonfirmasi oleh pemilik tim kami Max Biaggi.

Selama tahun-tahun Kejuaraan Dunia ini, tim Max Racing mencapai hasil yang luar biasa di trek berkat dukungan dari Husqvarna Motorcycles, Sterilgarda Alimenti, semua sponsor lain dan setiap anggota tim, terutama pemilik tim kami, enam kali Max World Juara.

Semangat, dedikasi, dan pengorbanan diri yang dibawa oleh masing-masing entitas yang baru disebutkan dalam beberapa tahun terakhir telah memaksa kami untuk mengambil tindakan drastis untuk melindungi nama semua pemangku kepentingan, etika olahraga, dan nama tim Max Racing.

Kami meninggalkan Anda kata-kata pemilik tim kami Max Biaggi.

Max Biaggi – pemilik tim; “Saya secara pribadi mengawasi dan mengoordinasikan prosedur pemberitahuan resmi untuk dua anggota tim saya yang bertanggung jawab atas peristiwa melawan pembalap Adrian Fernandez dan tim KTM Tech3.

Setelah pihak yang berkepentingan secara resmi meminta klarifikasi dan pembenaran atas apa yang terjadi, sesuai dengan resep kontrak, kita sampai pada epilog yang tidak menyenangkan tetapi perlu.

Sebagai sebuah Tim, kami percaya bahwa kami harus benar-benar memisahkan jalan kami dari mereka yang bersalah atas perilaku tidak sportif, serta pelanggaran peraturan dan regulasi. Tindakan seperti itu tidak bisa dan tidak boleh dibiarkan begitu saja atau tanpa disadari.

“Kerusakan yang terjadi pada nama kami tidak terukur,” kata tim tersebut dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Crash.net.

Membaca: Keajaiban Luca Marini, tidak pernah kehilangan poin saat balapan di MotoGP

Baca juga:   Hasil Latihan Bebas 2 Moto2 Jepang 2022 – runganSport

Saya berharap tidak akan ada lagi insiden tidak sportif di kejuaraan Grand Prix.




https://aaer.org