Moto3 Aragon: Aktor 'Begal' Adrian dilarikan ke rumah sakit, diduga dipukuli
Adrian Fernandez (Red Bull KTM Tech3), Kualifikasi Moto3 Aragon, Spanyol 2022 / runganSport © Twitter/Moto Grand Prix.

Salah satu dari dua anggota tim Max Racing yang bermasalah dengan tim asuhan Andrian Fernandez itu diduga dianiaya dan dibawa ke rumah sakit akibat memar di wajahnya.

Aragon, runganSport — Drama ‘perampokan’ terjadi pada pebalap Red Bull KTM Tech3, Adrian Fernanez di sesi Aragon Moto3 Qualification 2 Sabtu lalu (17 September) hal tersebut kini menimbulkan masalah baru.

Dua anggota Sterilgarda Max Racing Team yang menghadang, menghalang-halangi dan menahan tuas rem sepeda motor Adrian kini dilaporkan dibawa ke rumah sakit karena diduga dianiaya oleh Adrian.

motorsport.com mengabarkan bahwa ada dugaan pemukulan oleh Fernandez setelah insiden di balapan kualifikasi.

“Konflik antara Fernandez dan mekanik Max Racing belum terselesaikan.

Pada Sabtu malam, salah satu mekanik dari Max Racing Team yang menyebabkan masalah dibawa ke rumah sakit oleh salah satu bosnya, Petter Ettle.

Mekanik mengatakan dia dipukul Carlos Fernandez (ayah dari Raul dan Adrian) sekitar pukul 21:30.

Saat itu, Carlos sedang mengendarai skuter. Mekanik itu juga dilaporkan mengalami luka di bibir dan wajahnya.

Namun, Raul dan Adrian membuat pernyataan berbeda tentang apa yang terjadi.

Mereka mengatakan dua mekanik Max Racing tiba di RV Raul Fernandez pada Sabtu malam sekitar 09:30.

Menurut Raul dan Adrian, kedua mekanik tersebut tidak hanya mengutuk mereka dan orang tua mereka, tetapi juga menganiaya ibu mereka secara berlebihan.” dengan demikian berita yang diunduh motorsport.com.

Jadi, ada dua versi cerita dari peristiwa lanjutan ini: pada Minggu pagi (18/9/2022), beberapa petugas Civil Guard – lembaga penegak hukum wilayah Spanyol – tiba di tempat kejadian. paddock di MotorLand Aragon.

Dalam beberapa menit, petugas bertemu dengan para pihak yang berkonflik untuk mengetahui kemungkinan tindak pidana dalam kasus ini.

Baca juga:   Yamaha Protes Hukuman Long Lap Penalty Quartararo – runganSport

“Saya tidak ada di sana (ketika itu terjadi).

Saya hanya melihat salah satu mekanik kami terluka.

Makanya saya bawa dia ke rumah sakit.” cerah Attle seperti dikutip speedweek.com dan dimuat motorsport.com.

Sebelumnya, dua mekanik Max Racing telah dihukum Grup Pengawas FIM berupa denda uang dan diskualifikasi dari dua seri mendatang, Australia dan Malaysia.

Membaca: Kualifikasi GP Aragon: 2 Anggota Tim Max Racing ‘Begal’ Rider Tech3, Pitlane Riot

Dua mekanik Max Racing dihukum setelah dinyatakan bersalah menghalangi dan menghalangi Adrian selama sesi kualifikasi Moto3 Aragon. (rS/GP)




https://aaer.org