MotoGP: Francesco Bagnaia memenangkan sepeda motor atau keterampilan?
Francesco Bagnaya (Ducati Lenovo), MotoGP, Sepang, Malaysia, 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Apakah Francesco Bagnaia unggul karena faktor sepeda motor atau karena keterampilan balapnya?

Roma, rungan – Pembalap Italia Francesco Bagnaia Tinggal selangkah lagi menuju gelar juara dunia MotoGP 2022.

Jika berhasil, ini akan menjadi gelar kedua Ducati setelah pembalap Australia pertama pada 2007. Casey Stoner.

Tentu saja, ini adalah penantian yang sangat lama dan usaha yang sangat berat.

Khususnya di pertengahan musim, Ducati sepertinya menyerah dengan Bagnaia yang membuntuti pemimpin sementara dengan 91 poin. Fabio Quartararo.

Tapi sekarang semuanya berubah: Bagnaya mencetak begitu banyak poin, dan bahkan setelah Grand Prix Malaysia, dia sekarang memimpin dengan 23 poin.

Sebuah usaha yang sangat luar biasa, namun juga menimbulkan banyak pertanyaan.

Apakah penampilan Bagnaia yang luar biasa musim ini karena faktor bersepeda atau keterampilan pengendara?

Pertanyaan sulit ini diajukan kepada mantan bos Suzuki Ecstar, Davide Brivio.

Menurut pembalap Italia itu, Ducati jelas merupakan mobil yang sangat baik dengan segala kelebihannya, tetapi Bagnaia adalah pembawa Ducati terbaik di antara yang lain.

“Masalah kompleks,” untuk memberi tahu Brivio k crash.net.

“Saya pikir motornya memiliki kelebihan, tetapi dia adalah pembalap Ducati terbaik, dia tahu bagaimana memanfaatkannya sebaik mungkin.” sebuah tambahan Brivio mengungkapkan pendapatnya.

Membaca: Marquez vs Stoner Siapa yang lebih baik? Ini jawaban Melandri

Brivio saat ini bersama tim F1 sebagai manajer setelah karir MotoGP yang panjang bersama Honda, Yamaha dan Suzuki. (RS/zm)


https://aaer.org

Baca juga:   Dorna Sports Pecat Pelaku 'KDRT' GP Thailand – runganSport