MotoGP Jepang: Bagnaya mengaku melakukan manuver bodoh karena terlalu ambisius
Francesco Bagna (Ducati Lenovo), Motegi MotoGP Jepang 2022 / runganSport © Twitter/Moto Grand Prix.

Francesco Bagna mengaku dirinya terlalu berambisi dalam balapan MotoGP di Jepang, sehingga mengakibatkan crash dan gagal finis.

Motegi, runganSport – Pembalap Italia Francesco Bagnaia terjatuh pada balapan di lap terakhir Motegi, Minggu (25/9).

Pembalap Lenovo Ducati ini mengaku sangat ingin finis di depan Fabio QuartararoKarena itu, ia mencoba menyalip pebalap Monster Energy Yamaha di tikungan ketiga.

Namun sayang, ia gagal dan malah terjatuh, gagal finis dan gagal mencetak poin penting untuk klasemen sementara.

Apakah Bagnaya benar-benar berusaha keras hanya demi satu poin?

“Satu poin bisa membuat perbedaan, jadi saya mencobanya.

Saya terlalu ambisius karena finis di belakang Fabio atau menunggu kesempatan yang lebih baik untuk mengambil langkah yang lebih aman jelas merupakan pemikiran yang lebih baik setelah balapan. untuk memberi tahu Bagnaia penuh dengan penyesalan, kabarnya motorsport.com.

“Tetapi pada saat saya membalap, saya selalu memikirkan hal-hal besar dan tujuan saya adalah menyalip Fabio dan kemudian mencoba mendekati Maverick jika dia melakukan kesalahan.

Jadi, saya ambisius, itulah satu-satunya hal yang bisa saya lakukan untuk mencoba dan memenangkan kejuaraan. Jadi kesalahannya adalah itu pasti kecelakaan. ” bersatu Bagnaya.

Beruntung, Bagnaya tidak menyeret Quartararo karena begitu dekat saat terjatuh.

Kecelakaan MotoGP Jepang akan menjadi DNF kelima Bagnaia pada musim 2022, membuatnya kini tertinggal 18 poin di belakang Quartararo.

Membaca: MotoGP Jepang: Suzuki Jelaskan Kebakaran Pengendara Motor yang Menggantikan Mir

Akankah Bagnaya bisa menyusul lagi di empat episode tersisa? (rS/GP)


https://aaer.org

Baca juga:   MotoGP 2022 Tersisa 5 Seri, Secara Matematis Marini Masih Bisa Juara Dunia – runganSport