MotoGP Jepang: Bagnaya menjelaskan apa yang dia maksud dengan tepuk tangan setelah jatuh
Francesco Bagna (Ducati Lenovo), Motegi MotoGP Jepang 2022 / runganSport © Twitter/kecelakaan MotoGP.

Francesco Bagna menjelaskan arti tepuk tangan usai terjatuh di MotoGP Jepang.

Motegi, runganSport – Pembalap Italia Francesco Bagnaia jatuh di lap terakhir balapan MotoGP Jepang.

Seorang pembalap Lenovo Ducati berencana untuk menyalip pembalap di depannya, Fabio Quartararo di belokan ke-3, tetapi, sayangnya, gagal dan berakhir dengan kecelakaan.

Bagnaya mengaku sepenuhnya salahnya karena terlalu berambisi mencetak poin lebih banyak dari pebalap Monster Energy Yamaha itu.

“Aku membuat kesalahan besar hari ini!

Sulit bagi saya untuk menyalip karena traksi saya bukan yang terbaik.

Saya kehilangan sedikit waktu dalam akselerasi, tetapi saya sangat kuat dalam pengereman.” untuk memberi tahu Bagnaya menjelaskan kondisinya, kabarnya crash.net.

“Saya terlalu optimis tentang ini dan satu-satunya hal yang baik, satu-satunya keberuntungan yang kami miliki, adalah saya tidak menabrak Fabio dalam kecelakaan saya, jadi saya tidak mengganggu balapan.

Ini adalah kekacauan besar bagi saya. Saya tidak senang tentang itu.” cerah tambah Bani.

Setelah jatuh, Bagnaya kemudian bangkit dan berjalan sambil bertepuk tangan, apa maksudnya ini?

“Itu karena saya karena saya pikir saya melakukan manuver bodoh” murni Bagnaya tentang arti tepuk tangan.

Membaca: Quartararo: Saya mendengar Bagnaia jatuh

Balapan berikutnya akan digelar akhir pekan ini di Buriram, Thailand. (rS/GP)




https://aaer.org

Baca juga:   Vinales Siap Team Order Bantu Aleix Juara Dunia MotoGP 2022 – runganSport