MotoGP Jepang: Ducati menjelaskan mengapa Bagnayi jatuh di lap terakhir
Francesco Bagna (Ducati Lenovo), Motegi MotoGP Jepang 2022 / runganSport © Twitter/Olahraga BT.

Ducati mengatakan Francesco Bagnaia menyesal dan meminta maaf atas kesalahannya pada lap terakhir MotoGP Jepang, yang berakhir dengan kegagalan finis.

Motegi, runganSport – Pembalap Italia Francesco Bagnaia Start balapan MotoGP Jepang, Minggu (25/9) akhir pekan, dari posisi start pada 12.

Tujuan utamanya adalah finis di depan pebalap Prancis. Fabio Quartararo untuk menutup jarak di klasemen.

Sayangnya, pebalap Lenovo Ducati itu justru terjatuh dan tak bisa finis, membuat poinnya semakin tertinggal.

Berbicara setelah balapan, Ducati lolos Davide Tardozzi menjelaskan tentang kecelakaan itu.

“Dia sudah mengatakan bahwa dia menyesali kesalahan yang dia buat. untuk memberi tahu Tardozzi ke Olahraga BTsebagaimana dilaporkan crash.net.

“Itu tidak bisa berakselerasi keluar dari tikungan seperti Ducati lainnya. Kita perlu tahu mengapa.

Roda depan terlalu panas, jadi dia tidak bisa mengerem dengan keras.

Ketika segalanya menjadi dingin, dia dapat pulih dan melakukan sesuatu tentang rem.” asertif Pembalap Italia itu menjelaskan masalah yang dihadapi pebalapnya.

Tardozzi kemudian mengakui bahwa tujuan Banaghi hanyalah finis di depan Quartararo.

“Ya. Tujuannya jelas.

Anda memulai tahun dengan mencoba memenangkan balapan sebanyak mungkin. Tetapi pada titik tertentu Anda perlu memikirkan klasemen.

Anda melihat pesaing (lainnya).

Sejak Aragon, kami melihat Fabio setiap minggu.

Kehilangan dua poin lebih baik daripada kehilangan delapan.” dengan demikian Tardozzi menjelaskan.

Membaca: Tabel Sementara MotoGP setelah Grand Prix Jepang 2022

Akhirnya, Quartararo menyelesaikan balapan di posisi kedelapan, meninggalkan Bagnaja 18 poin di belakang untuk finis kedua di klasemen. (RS/GP)

Baca juga:   Ungkit Kegagalan Rossi, Yamaha Yakin Quartararo Kalahkan Bagnaia – runganSport




https://aaer.org