MotoGP Thailand: Marquez menjelaskan mengapa ia gagal di podium
Johan Zarco (Prima Pramac Racing) vs Marc Marquez (Repsol Honda) Buriram MotoGP Race Thailand 2022 / runganSport © JIKA.

Marc Marquez berhasil bersaing memperebutkan zona hadiah di MotoGP Thailand, namun akhirnya finis kelima.

Buriram, runganSport — Repsol Honda Ryder, Mark Marquez memiliki balapan MotoGP basah yang cukup bagus di Thailand.

Dengan mengawali balapan dari posisi start ke-8 di grid, Márquez mampu bertahan di barisan depan pembalap yang mengejar podium.

Bahkan sekali, Marquez berhasil menyerang pengendara motor Lenovo Ducati. Francesco Bagnaia dalam perebutan podium ketiga.

Sayang, Marquez langsung mendapat serangan balik dan setelah itu tak bisa lagi mengejar.

Bahkan di tahap akhir balapan, Márquez berjuang untuk bersaing dengan pembalap Ducati lainnya. Johann Zarko.

Pada akhirnya, Marquez harus puas di posisi kelima.

“Itu adalah balapan yang solid, sedikit seperti Motegi.

Saya memulai dengan tenang, selangkah demi selangkah saya menemukan ritme saya dan menghangatkan ban dengan baik.

Dari sudut pandang saya, sekarang saya harus balapan seperti ini, bahkan jika saya bisa mengambil risiko lebih banyak di lima lap pertama. untuk memberi tahu Marquez berbicara setelah balapan, seperti yang diposting speedweek.com.

“Jadi saya menemukan ritme saya dan secara bertahap menjadi lebih cepat.

Tapi itu menjadi masalah saat Anda berada di belakang pebalap Ducati.

Untuk menyalip, Anda harus lebih cepat.

Karena mereka mengerem sangat keras, mereka menghentikan motor dan, yang terpenting, mereka memiliki akselerasi yang sangat baik.

Saya mengejar Pekko, tetapi tidak dapat menemukan tempat untuk menyusulnya. Karena saya sedikit lebih cepat, tapi itu tidak cukup.” bersatu jelas pengendara dari Cervera.

Marquez bahkan tidak berhasil mengalahkan Zarco yang finis tepat di depannya.

“Jika Anda memiliki kecepatan yang baik dan akselerasi yang baik, itu akan lebih mudah bagi Anda. Selain itu, saya sangat senang dengan akhir pekan saya.” Akui.

Balapan hujan tentu membantu Marquez lebih dari balapan kering.

Baca juga:   Carlos Checa Ungkap Akar Masalah Honda Sebenarnya – runganSport

“Hujan menyelamatkan hidupku hari ini.

Itu adalah akhir pekan serangan penuh pertama saya sejak sesi FP1.

Seperti yang Anda lihat, saya mengemudi dengan agresif dan menghindari beberapa kecelakaan.

Tetapi pada hari Minggu saya bangun dengan perasaan terhalang. Tangannya sangat kaku, dan ketika dia melakukan pemanasan, dia menjadi sangat sakit.

Kami bekerja keras di Clinica dan kemudian saya bisa balapan dengan baik.

Kondisi fisik saya tidak membatasi saya dalam balapan.” seru Marquez.

Membaca: MotoGP Thailand: Karena Quartararo finis di urutan ke-17, Miller mencapai belokan 1

Balapan berikutnya akan berlangsung di Phillip Island pada Minggu, 16 Oktober, sebagai bagian dari Grand Prix Australia. (rS/GP)


https://aaer.org