MotoGP Valencia: Juara Dunia Malang, Begini Komentar Quartararo
Fabio Cuartararo (Monster Energy Yamaha) vs Francesco Bagnaia (Ducati Lenovo) Balapan MotoGP Valencia, Spanyol 2022 / runganSport © Yamaha Moto Grand Prix.

Meski berat, Fabio Quartararo telah berdamai dengan kehilangan Francesco Banaghi untuk Kejuaraan Dunia MotoGP 2022.

Valencia, runganSport – Pembalap Prancis Fabio Quartararo gagal mempertahankan gelar juara dunia MotoGP yang diraihnya tahun lalu di musim 2021.

Pembalap Monster Energy Yamaha itu kehilangan 17 poin dari juara baru asal Italia, Francesco Bagnaia.

Quartararo hanya finis keempat di balapan terakhir di Valencia, alasan utamanya adalah masalah dengan roda depan.

Kalaupun berhasil menang, Quaratraro belum tentu menjadi juara karena Bagnaya berhasil finis ke-9.

El Diablo kecewa namun mengaku kalah dan memberi selamat kepada Bagnaia.

“Itu adalah balapan yang sulit, terutama untuk sisi kiri ban, tapi saya memberikan 100%.

Tidak cukup hanya berjuang untuk podium atau menang.” untuk memberi tahu Quartararo dalam rilis resmi tim.

“Hari ini lebih panas dari hari-hari sebelumnya dan sisi kiri roda depan saya sangat lembut.

Saat itulah saya kalah dalam balapan.

Saya sedikit kecewa, tapi selamat untuk Pekko yang telah memenangkan gelar.

Sekarang saya tidak sabar untuk mencoba sepeda baru kami.

Tapi pertama-tama kita harus merayakannya malam ini.

Kemudian pada hari Selasa kami memiliki tes yang sangat penting untuk 2023 dan tentu saja saya sangat termotivasi karena ini tentang motor masa depan kami. dengan demikian Quartararo.

Baca juga:   Gagal Menang MotoGP Australia Karena Main Aman, Takut Jatuh – runganSport

Soal kekalahannya, Quartararo mengaku sulit menerima kekalahan, namun ia harus tetap gentleman.

“Ini aneh karena saya merasa telah memberikan segalanya dan itu tidak cukup.

Saya berada di urutan kedua (kejuaraan), itu tidak buruk, tetapi saya seorang pemenang, dan bukan itu yang saya inginkan.” Akui sedih, bicara dengan DASD setelah balapan.

“Kami juga melakukan banyak kesalahan. Awal tahun terasa aneh, tetapi semua ini memotivasi saya untuk bekerja di musim dingin ini sebanyak mungkin. dia berkata mempersiapkan tahun depan.

Bagaimana reaksi Quartararo terhadap fakta bahwa ia menempati posisi kedua dan kalah dari Bagnaia?

“Kita harus menjadi tuan-tuan dari awal sampai akhir.

Membaca: MotoGP Valencia: Marquez Bicara Soal Penyebab Kejatuhan di Balapan Terakhir

Jika Anda menang, mudah untuk menjadi seorang pria terhormat, dan jika Anda kalah, itu sulit, tetapi Anda harus melakukannya.” dengan demikian Quartararo memiliki semangat olahraga. (RS/zm)




https://aaer.org