Motor Eropa Dominasi MotoGP, Pabrikan Jepang Ketiduran?
Francesco Bagna (Ducati Lenovo) MotoGP 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Gigi Dall’Igna mengomentari keadaan MotoGP saat ini dengan pabrikan Eropa melebihi pabrikan Jepang. Apa yang sebenarnya terjadi?

ITA, runganSport – MotoGP 2022 lalu sukses dikuasai pabrikan Eropa dalam banyak hal.

Pabrikan Eropa telah mengumpulkan total 15 kemenangan dari 20 Grand Prix.

12 kemenangan untuk Ducati, 2 kemenangan untuk KTM dan 1 untuk Aprilia).

Sedangkan pabrikan asal Jepang itu baru meraih lima kemenangan, tiga untuk Yamaha dan dua kali untuk Suzuki.

Honda, pabrikan raksasa Jepang, mengakhiri musim tanpa kemenangan untuk pertama kalinya.

Selain itu, Ducati memenangkan Triple Crown dengan Francesco Bagnaia seperti juara dunia.

Bagaimana dengan bos Ducati Gigi Dall’Igna jelaskan peristiwa terkini di MotoGP? Apa yang terjadi dengan pabrikan Jepang, apakah manajemen mereka ketiduran?

“Ketika Anda mendapatkan hasil yang baik, adalah normal untuk memperlambat perkembangan.

Mereka yang harus mengejar juga mereka yang mengambil lebih banyak risiko, menguji lebih banyak, mengembangkan lebih banyak.” untuk memberi tahu Hal ini diumumkan oleh general manager Ducati Corse. speedweek.com.

“Di sisi lain, mereka yang berada di puncak berisiko tersesat. Itu hampir manusiawi.” melanjutkan Dall’Igna.

“Ini adalah pelajaran penting untuk dipelajari; Anda tidak bisa diam, Anda harus berkembang dan harus berkembang lebih jauh.” Melanjutkan Orang Italia itu menyampaikan maksudnya.

MotoGP terus berkembang, tidak hanya dari segi teknis mesin, tetapi juga dari segi format Grand Prix weekend.

Mulai tahun 2023, akan ada sprint race yang menurut Dall’Igna akan sangat menarik untuk disaksikan.

“Sabtu pasti akan menjadi hari yang paling menyenangkan di akhir pekan – menggabungkan kualifikasi dan balapan sprint.

Tingkat adrenalin akan sangat-sangat tinggi.

Secara keseluruhan, saya berharap jika kita semua membuat pengorbanan kecil, kita dapat membuat dunia yang sudah mulia ini semakin bersinar.” jadi dia berharap.

Baca juga:   Bastianini Peringatkan Marquez Tak Mudah Lagi Menjadi Juara Dunia MotoGP – runganSport

Untuk membaca: Bos Yamaha: Balapan sprint MotoGP 2023 tidak jelas dan berisiko

Perlombaan sprint adalah perlombaan pendek yang panjangnya setengah dari perlombaan reguler. (RS/zm)


https://aaer.org