Musim MotoGP 2022 yang Aneh: Kejutan Aprilia, Honda Terburuk
Aleix Espargaro (Aprilia Racing) Termas MotoGP Race, Argentina 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Tidak ada yang menyangka Aprilia Racing akan menjadi tim teratas di paruh pertama musim MotoGP 2022, sementara Honda yang dulu mendominasi, kini berada di dasar klasemen konstruktor.

runganOlahragababak pertama Moto Grand Prix Musim 2022 berjalan sukses, dengan banyak kejutan dan keanehan.

Balapan dimulai di Qatar di Belanda dan sekarang memasuki jeda semi-musim.

Kompetisi balap tahun ini benar-benar mengalami keanehan dari segi poin maupun posisi MotoGP, baik dari sisi pembalap, tim maupun konstruktor.

Tiga gelar diperebutkan asalkan dipimpin oleh tiga warna berbeda.

pembalap Prancis, Fabio Quartararo memimpin klasemen individu dengan 172 poin.

Seorang pebalap Monster Energy Yamaha dikejar pebalap Spanyol, Alex Espargaro (Aprilia Racing) dengan 151.

Sedangkan posisi ketiga adalah Johann Zarko (Pramac Racing) dengan 114 poin.

Berikut adalah hasil sementara pembalap MotoGP untuk paruh pertama tahun 2022.

  1. Fabio Quartararo, Monster Energy Yamaha – 172
  2. Alex Espargaro, Aprilia Racing – 151
  3. Johann Zarco, Pramac Racing — 114
  4. Francesco Bagna, Ducati Lenovo – 106
  5. Enea Bastianini, Gresini Racing – 105
  6. Brad Binder, Red Bull KTM Factory Racing – 93
  7. Jack Miller, Ducati Lenovo – 91
  8. Joan Mir, Suzuki Ecstar – 77
  9. Alex Rins, Suzuki Ecstar – 75
  10. Miguel Oliveira, Red Bull KTM Factory Racing – 71
  11. Jorge Martin, Pramac Racing – 70
  12. Maverick Vinales, Aprilia Racing – 62
  13. Marc Marquez Repsol Honda – 60
  14. Marco Besecchi, Mooney VR46 Ducati – 55 tahun
  15. Luca Marini, Muni VR46 Ducati – 52 tahun
  16. Takaaki Nakagami, LCR Honda Idemitsu – 42 tahun
  17. Paul Espargaro, Repsol Honda – 40
  18. Alex Marquez, LCR Honda Castrol – 27 tahun
  19. Franco Morbidelli, Monster Energy Yamaha – 25 tahun
  20. Fabio Di Gianantonio, Gresini Racing – 18
  21. Darrin Binder, WithU Yamaha RNF – 10
  22. Andrea Dovizioso, WithU Yamaha RNF – 10
  23. Remy Gardner, KTM Tech3 – 9
  24. Raul Fernandez, Tech3 KTM Factory Racing – 5.
Baca juga:   Bagnaia Kecewa Stewards Tak Hukum Nakagami – runganSport

Sementara itu, pembalap Italia Marco Besecchi (Mooney VR46 Ducati) saat ini mengendalikan balapan Rookie of the Year dengan 55 poin di depan empat rookie lainnya.

Di bawah ini adalah hasil awal paruh pertama Pembalap Rookie MotoGP 2022.

  1. Marco Besecchi, Mooney VR46 Ducati – 55 tahun
  2. Fabio Di Gianantonio, Gresini Racing – 18
  3. Darrin Binder, WithU Yamaha RNF – 10
  4. Remy Gardner, KTM Tech3 – 9
  5. Raul Fernandez, Tech3 KTM Factory Racing – 5.

Untuk kategori beregu, Aprilia memang merupakan kejutan yang tidak disangka oleh paddock.

Pembalap veteran mereka Alex Espargaro, dibantu oleh Maverick Vinales, berhasil membawa timnya ke posisi pertama klasemen tim.

Berikut klasemen sementara tim MotoGP 2022 untuk paruh pertama.

  1. Tim Balap Aprilia – 213
  2. Monster Energi Yamaha – 197
  3. Ducati Lenovo – 197
  4. Pramak Racing – 184
  5. Balap Pabrik KTM Red Bull – 164
  6. Suzuki Ekstra – 152
  7. Balap Gresini – 123
  8. Tim Balap Mooney VR46 – 107
  9. Repsol Honda – 100
  10. LCR Honda Castrol/Idemitsu – 69
  11. CU Yamaha RNF – 20
  12. Balap Pabrik KTM Tech3 – 14.

Sayangnya, musim 2022 menjadi mimpi buruk bagi pabrikan Jepang, Honda, yang biasanya mendominasi.

Faktor utama adalah motor yang tidak nyaman digunakan oleh pengendaranya, dan yang kedua adalah cederanya pebalap utama, Marc Marquez.

Tahun ini, Honda gagal meraih gelar juara untuk ketiga kalinya secara beruntun.

Terakhir kali mereka berhasil menghancurkan ketiga gelar (pebalap, tim, dan konstruktor) adalah pada 2019 dengan hanya mengandalkan pebalap Cervera.

Berikut posisi sementara para konstruktor MotoGP paruh pertama 2022.

  1. Ducati – 246
  2. Yamaha – 172
  3. Aprilia – 155
  4. KTM – 121
  5. Suzuki – 101
  6. Honda – 85.
Baca juga:   Hasil Kualifikasi Moto2 Belanda 2022 – runganSport

Ada 186 kecelakaan
Dalam sebelas balapan pertama musim ini, para pebalap kelas atas mengalami 186 kecelakaan.

Data ini diambil dari sesi latihan bebas, kualifikasi, dan pemanasan. Jumlah kecelakaan di semua jenis tes tidak diperhitungkan.

Pembalap rookie Marco Besecchi menjadi pebalap dengan crash terbanyak hingga 15 kali.

Dia diikuti oleh rekan senegaranya Enea Bastianini dengan 14 kali jatuh.

Di posisi ketiga ada pembalap Spanyol Alex Marquez, yang jatuh 12 kali.

Menariknya, pembalap baru Aprilia Racing Maverick Vinales menjadi satu-satunya pembalap yang tidak pernah terjatuh di paruh ke-11 seri.

Pembalap menyalip gila
Informasi menarik lainnya adalah pebalap yang paling banyak menyalip di paruh musim ini.

Pembalap Afrika Selatan Brad Binder telah menyalip pembalap lain sebanyak 59 kali dalam 11 balapan.

Ini berarti Binder mengalami waktu yang sangat sulit di kualifikasi dan sering memulai dari belakang. Tapi dia melakukannya lebih baik di sesi balapan pada hari Minggu.

Data untuk paruh musim ini benar-benar aneh, mengingat perkembangan Aprilia yang pesat dan penurunan Honda yang tak terbayangkan.

Namun pertarungan belum usai dan masih ada setengah jalan untuk menentukan siapa yang akan menjadi juara sejati nanti di final Valencia pada November nanti. (DN/eV)


https://aaer.org