Kisah Quartararo tentang akar penyebab kegagalan gelarnya melawan Ducati
Fabio Quartararo (Monster Energy Yamaha) vs Jack Miller (Ducati Lenovo) balapan MotoGP Mandalika, Indonesia 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Fabio Cuaratraro membeberkan kesalahan utama yang membuatnya tak bisa mempertahankan gelar MotoGP 2022.

Milan, runganSport — pembalap dari Perancis, Fabio Quartararo kalah 91 poin dari pesaing terdekatnya, Francesco Bagnaia Musim rata-rata.

Banyak yang percaya bahwa Quartararo mendapatkan keuntungan yang cukup pasti untuk mempertahankan gelar.

Sayangnya, Bagnaia dan Ducati berhasil bangkit dan mengejar dengan mantap.

Meski Quartararo dan Yamaha memberikan segalanya untuk bertahan, itu tidak cukup.

Ducati berkembang selama musim tetapi Yamaha tidak.

“Itu tidak mungkin, tapi kami memberikan segalanya dari awal hingga akhir.

Meskipun dibandingkan dengan tahun 2021, kami memulai dengan lebih buruk; kami menang di Qatar, tahun ini saya hampir tidak masuk sepuluh besar.

Kesulitan pertama datang, meski kami melakukan pekerjaan dengan baik di paruh pertama musim. untuk memberi tahu Quartararo, kutipan Motosan dan dimuat Motorcyclesports.net.

Pebalap bernomor punggung 20 itu kemudian menyebut Ducati dan Bagnaia sukses dalam pengembangan sementara dia dan Yamaha gagal melakukannya.

“Pecco dan Ducati mengambil langkah maju yang tidak kami lakukan, terutama di paruh kedua musim.” Akui Quaratraro.

Lantas bagaimana strategi Quaratraro dan Yamaha untuk musim 2023 mendatang?

“Saatnya bersantai, menikmati liburan, dan saat Anda kembali bekerja sama, bersiaplah untuk ujian berikutnya.

Aku masih punya beberapa hari antara promosi dan acara, jadi aku bisa melakukan apapun yang aku mau.” demikian El Diablo.

Quartararo menjadi juara dunia pada 2021, sayangnya gagal mempertahankan mahkota pada 2022.

Membaca: Lorenzo dua kali menolak kembali ke Ducati, ini alasannya

Bagaimana dengan 2023, bisakah dia dan Yamaha menghadapi Ducati? (RS/zm)


https://aaer.org

Baca juga:   Oliveira Konfirmasi Tinggalkan KTM, Tim Baru Masih Rahasia – runganSport