Ree Jelaskan Kenapa MotoGP Lebih Menyenangkan Bersama Rossi
Valentino Rossi (Petronas Yamaha SRT) dan Luca Marini (Sky Racing Team Avintia) MotoGP Red Bull Ring Austria 2022 / runganSport © PETRONAS SRT.

Jonathan Rea memberikan pendapatnya tentang MotoGP dulu dan sekarang.

London, runganSportjuara dunia superbike lima kali, Jonathan Rheesangat mengagumi MotoGP dan memiliki pendapatnya sendiri tentang kondisi kompetisi Grand Prix saat ini.

Rea juga membandingkan era MotoGP masa lalu dan era MotoGP saat ini.

“Saya tidak akan mengatakannya dengan kasar. Valentino Rossi adalah undian besar.

Bahkan tanpa itu, warna kuning mendominasi tribun. Ini adalah master MotoGP.” untuk memberi tahu Rei mengalihkan pandangannya ke Motorsport-Total, seperti yang dicatat Motosan.

“Saya adalah penggemar era lama itu, yaitu Nicky Hayden, Casey Stoner, Dani Pedrosa, Jorge Lorenzo, Valentino Rossi sebaik Mark Marquez.

Tetapi ini tidak berarti bahwa generasi baru ini lebih lambat atau lebih buruk dalam kinerja.

Orang-orang ini sangat cepat. Mereka bahkan lebih cepat. Era Quartararo, Rinsha, Mir dan Bagnayi akan meninggalkan warisan mereka.

Kepergian Suzuki dari MotoGP tidak akan mempengaruhi arus masuk publik.” Jadi menurut Rea.

Pembalap Kawasaki itu meyakini ada elemen yang lebih berbobot.

“Faktor terbesar yang mempengaruhi ini adalah akhir karir Valentino Rossi. dia berkata.

Namun tentunya ada perbedaan besar antara era sekarang dengan masa lalu, salah satunya adalah persaingan antar pebalap.

“Dengan Rossi, serta dengan Marquez, Schwantz, Lorenzo dan Casey, ada masalah dan persaingan.

Sekarang di MotoGP sepertinya semuanya sangat harmonis. Ini berarti ada lebih sedikit drama dari sebelumnya.” komentar ree.

Selain itu, akan ada hingga lima pemenang berbeda musim ini di paruh pertama tahun 2022.

“Ini gila. Saya tidak bisa menjelaskannya. Saya punya firasat bahwa pembalap tidak penting dan motornya penting.

Jendela kinerja sangat kecil. Dalam beberapa balapan, Quartararo memimpin sepuluh detik.

Baca juga:   MotoGP 2022 Tersisa 5 Seri, Secara Matematis Marini Masih Bisa Juara Dunia – runganSport

Membaca: Jika masalah yang satu ini diselesaikan, Vinales bisa gila dengan Aprilia.

Setelah satu balapan, dia harus berjuang keras untuk menjadi yang keenam.” dengan demikian analisis pembalap Inggris. (DN/eV)


https://aaer.org