Sukses Tes di Misano, Mampukah Marquez Balap di Aragon?
Marc Marquez (Repsol Honda) MotoGP Red Bull Ring Austria 2022 / runganSport © JIKA.

Apakah Marc Marquez siap membalap di Aragon setelah tes dua hari yang sukses di Misano?

Misano, runganSport — Repsol Honda Ryder, Mark Marquez sukses berlaga di tes resmi MotoGP di sirkuit Misano selama dua hari (6,7/9).

Pada hari pertama, Rabu, Marquez memimpin 39 lap, kemudian pada hari kedua ia berkeliling 61 lap lagi.

Dua hari yang sangat sukses setelah operasi pemulihan keempat.

Dalam dua hari gabungan, Márquez bahkan menjadi pebalap tercepat Honda, finis di urutan ke-13 secara keseluruhan, terpaut +0,588 detik dari posisi teratas yang dipegang oleh pebalap Monster Energy Yamaha. Fabio Quartararo.

Lantas apa langkah Marquez selanjutnya, apakah dia siap balapan lagi nanti dari Aragon?

Dari segi kecepatan di atas motor, kemampuan juara dunia delapan kali itu memang tidak bisa dipungkiri, namun yang jadi masalah adalah kekuatan fisik.

“Saya sangat senang, karena pada hari kedua saya merasa lebih baik, terutama di pagi hari,” untuk memberi tahu Marquez berbicara kepada crash.net.

“Sorenya, saya sedikit kesulitan dengan posisi tangan, karena otot-ototnya kosong.

Kemudian saya mulai melakukan beberapa pose aneh, dan rasa sakit mulai muncul, tetapi kemudian kami berhenti.

Rencananya persis seperti yang dikatakan dokter dan ahli terapi fisik kepada saya.” murni lebih lanjut tentang reaksi tubuhnya setelah mengendarai motor MotoGP.

Masalahnya sekarang adalah kemampuan Marquez untuk balapan jarak jauh, itu masih menjadi pertanyaan besar karena tes dan balapan sangat berbeda.

Dalam pengujiannya, pembalap lebih leluasa menyelesaikan berapa lap dalam sekali lari, tidak seperti pada balapan yang jumlah lapnya sudah ditentukan sebelumnya.

Rentang terlama Márquez dalam tes kemarin di Misano adalah 7 lap, jauh dari jarak balapan.

Baca juga:   Resmi! Joan Mir Kembali Balapan MotoGP Aragon – runganSport

“(Sebagian besar hari) saya melakukan 4 putaran karena setiap kali saya pergi ke luar saya perlu 1-2 putaran untuk pemanasan (dan lengan) dan kemudian mulai mendorong. Jadi, saya melakukan pemanasan 2 putaran, mendorong 2 putaran.

Pada balapan terakhir saya melakukan 7 lap berturut-turut, hanya untuk melihat di mana batasnya.

Saya sudah menyadari bahwa itu terlalu banyak, dan menyerah. Tapi itu lebih baik dari yang kami harapkan.” serunya.

Lantas, siapkah Marquez berlaga di Aragon nanti?

“Sekarang rencananya adalah mencoba memahami selama 2-3 hari ke depan bagaimana tangan bereaksi.

Karena terkadang setelah banyak usaha Anda memiliki dua pilihan: rasa sakit itu ada dan tetap ada. Atau (nyeri) mereda dan (mungkin) banyak otot pulih.

Membaca: Ducati menginginkan kelincahan Yamaha di tikungan, Yamaha menginginkan kekakuan yang sama seperti Ducati di trek lurus

Inilah yang perlu kita pahami. Saya pikir mendekati hari Minggu atau Senin saya akan mengerti apakah masuk akal untuk mencoba di Aragon atau bersabar. Akui. (rS/GP)


https://aaer.org