Ternyata Pedrosa menolak Ducati 2009 karena kecintaannya pada Honda.
Dani Pedrosa (Legenda MotoGP) DAZN 2022 / runganSport © DASD.

Dani Pedrosa mengaku pernah menolak tawaran dari Ducati pada 2009 karena cinta telah mati dan dia memutuskan untuk tetap setia pada Honda.

Barcelona, ​​​​runganSport – pembalap dari Spanyol, Daniel Pedrosa naik ke MotoGP pada musim 2006, mengakhiri karir balapnya di kelas utama pada 2018 dan selalu bersama Honda.

Tampil di kelas utama, Pedrosa selalu bersama tim Repsol Honda yang sama.

Namun di tengah jalan, ia mendapat tawaran dari pabrikan lain, salah satunya Ducati.

Menurut Pedrosa sendiri, ia mendapat tawaran dari pabrikan asal Bologna itu pada 2009 lalu.

Namun karena setia dengan Honda dan tidak berniat pindah ke tim lain, dia menolak.

“Saya mencoba menilai situasi Ducati karena kita semua pernah mendengar bahwa ini adalah motor yang tangguh.

Melandri mengatakan bahwa itu sangat sulit baginya, dan secara umum rekan satu tim Stoner mengalami masa-masa sulit. mengatakan Pedrosa masuk DASDseperti yang dinyatakan Motosan.es.

“Hati saya selalu tertuju pada balap Honda dan pada saat itu dalam karir saya, saya bahkan tidak memikirkannya.

Sebenarnya tawaran itu mengejutkan saya, karena saya tidak berencana untuk berubah dan kemudian saya harus memikirkannya, tetapi ini bukan bagian dari rencana saya. plus Pedrosa.

Pedrosa tetap setia kepada Honda hingga pensiun, meski melalui masa-masa sulit.

“Ketika saya datang ke MotoGP, Honda mengalami pukulan yang buruk ketika Rossi pergi dan mereka tidak menang, mereka tidak dapat menemukan jalan.

Tapi yang jelas bagi saya adalah hal itu tidak pernah membuat saya takut, saya selalu sangat senang dan termotivasi untuk menghadapinya.” Ingat Pedrosa.

Untuk membaca: Diungkapkan! Valentino Rossi Hampir Bergabung dengan Suzuki MotoGP

Baca juga:   Pembalap Pertamina Mandalika Resmi Pensiun dari Grand Prix – runganSport

Setelah pensiun dari dunia balap, Pedrosa akhirnya pindah ke pabrikan lain, KTM, untuk menjadi test rider. (RS/zm)


https://aaer.org