Diungkapkan!  Salah satu pabrikan menggunakan teknologi militer di MotoGP
Pit lane MotoGP / runganSport © Moto Grand Prix.

Suzuki tampaknya akan menggunakan sistem komunikasi teknologi militer di MotoGP.

Milan, runganSportTim Pabrik Jepang, Suzuki Ekstra akan meninggalkan MotoGP musim depan, namun bukan berarti mereka kalah dari rival, terutama dari segi teknologi.

Kedua pengendara mereka juga kuat Joan Mir berhasil menjadi juara dunia dan Alex Rins kini mulai konsisten di barisan depan.

Selain itu, sistem teknologi yang digunakan di paddock Suzuki juga sangat kompleks, seperti sistem radio dunia militer yang tidak memerlukan WiFi atau frekuensi radio.

Penggunaan teknologi militer Suzuki di MotoGP telah dikonfirmasi oleh teknisi komputer mereka, Claudio Rainato.

“Sistem ini memiliki jangkauan yang sangat luas, ini adalah teknologi militer yang bekerja dengan baik bahkan dari jarak beberapa kilometer dan memungkinkan kita untuk berkomunikasi dengan sempurna,” untuk memberi tahu Reinato sumbu cepat, seperti yang dicatat Motosan.

Sistem ideal untuk olahraga yang sangat terbatas seperti MotoGP di mana komunikasi harus dikurangi menjadi milidetik, seperti yang terjadi pada trek prototipe.

Teknologi ini sangat berguna jika terjadi perubahan cuaca yang tiba-tiba atau kecelakaan di kualifikasi.

“Anggota tim yang berkomunikasi dengan kami dapat menghemat detik atau bahkan menit penting.

Kami akan segera mengetahui jika ada kecelakaan, masalah teknis, atau hujan.

Kalau tidak, kita harus menunggu sampai hujan turun ke pit lane atau ke layar TV.

Komunikasi dapat membawa kita untuk bertindak pada waktu yang tepat dan menjadi penentu dalam kemenangan atau kekalahan.” bersih Rainato lebih banyak berbicara tentang kehebatan sistem komunikasi Suzuki.

Komunikasi radio juga memungkinkan para insinyur di Jepang untuk melacak apa yang terjadi di lintasan.

“Dasarnya adalah headset, radio dan jaringan khusus, perangkat lunak dan perangkat keras.

Baca juga:   Jika Tak Dipertahankan KTM, Gardner Terancam Turun Moto2 atau Nganggur di Rumah – runganSport

Ada berita penting yang sangat kita butuhkan, ada saluran yang berbeda untuk mereka.

Misalnya, ada kelompok inti yang bergabung dengan mekanik, kepala insinyur, dan insinyur elektronik.

Ini adalah orang-orang yang terus-menerus mendengarkan dan berbicara.

Tentu saja, grup Dunia tidak dapat mendengar grup Rins dan sebaliknya.

Pemimpin tim dan manajer proyek memiliki kemampuan untuk mendengarkan di mana saja.

Hal yang sama berlaku untuk orang yang bekerja dengan data di latar belakang.

Anda dapat secara aktif berpartisipasi dalam hal-hal penting. ” dengan demikian Reinato menjelaskan.

Membaca: Rossi kecewa dengan nomor start MotoGP 46

Tapi, sayangnya, mulai musim depan itu hanya akan menjadi kenangan, karena Suzuki mundur dari balap motor Grand Prix. (DN/eV)


https://aaer.org