Top speed bukan segalanya, pembalap Ducati iri dengan keunggulan Yamaha
Francesco Bagna (Ducati Lenovo) MotoGP Mugello, Italia 2022 / runganSport © Instagram/Takaaki Nakagami.

Francesco Bagna menegaskan bahwa kecepatan tertinggi bukanlah segalanya di MotoGP.

Catalonia, runganSportTes satu hari yang sangat produktif di Catalnya berakhir pada Senin (6/6) usai balapan.

Banyak pengendara senang dengan bagian-bagian yang diuji, termasuk satu pengendara Ducati Lenovo, Francesco Bagnaia.

Dari segi ketepatan waktu, Bagnaya menjadi yang tercepat kedua, menguji berbagai inovasi teknis yang dibawa Ducati. termasuk beberapa bagian baru untuk meningkatkan kemampuan manuver Desmosedici GP saat mengubah arah dan membatasi mau saat berakselerasi.

Setelah Grand Prix di Silverstone akan memutuskan apakah akan melakukan homologasi atau tidak.

Bagnaya juga berbicara tentang keunggulan Ducati, yaitu kecepatan maksimal, tetapi ini tidak menyelesaikan segalanya.

“Saya sangat senang dengan lap yang saya lakukan dengan ban bekas.

Hal-hal yang kami uji memiliki banyak potensi. Fairing baru bekerja cukup baik, tapi saya tidak tahu apakah kita akan melihatnya lagi tahun ini.” murni Bagnaia setelah tes Catalan saat dimuat Tuttomotoriveweb.

Bagnaya mengaku sangat senang dengan hasil tes di Catalonia, data yang terkumpul positif.

Adapun fairing baru, ada keraguan bahwa itu akan dihomologasi untuk 2022.

“Ini dapat membantu kami untuk tidak kehilangan terlalu banyak dalam hal penanganan dan menawarkan kecepatan tertinggi.” murni pria Italia.

Tapi kecepatan tertinggi bukanlah segalanya, seperti yang dibuktikan Fabio Quartararo bersama Yamaha.

“Mereka (Yamaha) memiliki penanganan yang lebih baik, kami dapat dengan jelas melihat bahwa kecepatan tertinggi bukanlah segalanya.

Tahun ini dengan fairing baru kami telah meningkatkan aspek ini, tetapi kami membutuhkan lebih banyak grip pada sudut rake maksimum seperti Yamaha. Kami sedang mengerjakannya”. seru Bagnaya.

Membaca: Quartararo hanya meminta satu hal kepada Yamaha; Kekuatan

Baca juga:   Qatar Renovasi, Mandalika Siap Jadi Seri Pembuka MotoGP 2023 – runganSport

Balapan berikutnya akan berlangsung di Sachsenring di Jerman pada 19 Juni. (DN/eV)


https://aaer.org