Tugas Rider Test memang sulit, rider bagus seperti Marquez belum tentu bisa mengembangkan motornya.
Marc Marquez (Repsol Honda) MotoGP Valencia, Spanyol 2022 / runganSport © Moto Grand Prix.

Marc Marquez jago balapan, tapi belum tentu bisa menjadi penguji yang andal.

Berlin, runganSport – Sensasi mengendarai sepeda motor saat balapan dan saat tes sangat berbeda, membutuhkan keahlian khusus.

pembalap dari jerman Stefan Bradl menjadi test rider selama bertahun-tahun JIKA di MotoGP.

Pekerjaan seorang penguji tidaklah mudah, apalagi setelah beberapa musim yang sulit bagi Honda.

Bradle mengaku senang saat melihat komentarnya tentang performa motor cocok dengan data selanjutnya.

Hal itu diakui oleh Juara Dunia Moto2 2011 itu ‘bisa jadi’ tahu bagaimana menyampaikan perasaannya kepada para pemimpin teknis.

Percakapan dalam film dokumenter Untuk mimpiBradle berbicara sedikit tentang tugasnya sebagai pilot penguji.

“Saya senang ketika melihat komentar saya cocok dengan data,” dikatakan kutipan Bradl. Motorcyclesports.net.

Bradle juga mengingatkan bahwa, tidak seperti pembalap utama dalam sebuah tim, di mana hasilnya lebih mudah dianalisis setelah hasil balapan, berdasarkan angka (posisi) yang harus diandalkan oleh pembalap. merasa lebih dari apapun.

“Anda tidak merasa seperti sedang mengejar dan Anda langsung mendapatkan hasil.

Posisi Anda baik atau buruk. Anda merasakan perasaan dan emosi.” Murni Bradle.

Perasaan mengendarai sepeda motor sendirian dalam tes dengan banyak pengendara lain jelas sangat berbeda.

“Sebagai pembalap penguji, Anda tidak merasakan perasaan itu.

Anda bersepeda melawan waktu putaran. Saya tidak tahu, mungkin saya memiliki sedikit bakat untuk mengekspresikan diri.

Mungkin untuk menyampaikan sikap kami terhadap sepeda kepada orang-orang, kepada teknisi, dan kemudian kami dapat meningkatkan sepeda, dan itu akan menjadi istimewa. seru Bradle.

Pembalap andalan Repsol Honda, Marc Marquezbahkan mengakui bahwa dia mungkin tidak sebagus Bradle dalam hal pengujian sepeda.

Baca juga:   Marquez Menghilang di Sepang, Apa yang Terjadi? – runganSport

“Jika Anda balapan, Anda akan termotivasi.

Sebagai pembalap penguji, Anda berkendara sendirian di trek, melakukan sekitar 100 putaran sehari.

Untuk membaca: Brivio: Mendesain motor hanya untuk satu pengendara sudah tidak masuk akal lagi

Bagi saya, untuk mentalitas saya, saya tidak tahu apakah saya bisa melakukannya.” Akui Server Guru. (RS/zm)


https://aaer.org